Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Behind The Scene


Gak selalu se-happy penampakan di foto/video behind the scene ini. Kebeneran aja ini pas lagi mandu virtual tour-nya nebeng di tempat temen yang PC nya semumpuni koneksi internetnya. Lancar jaya. Jadi bisa ketawa-ketiwi.

Tapi gak jarang terjadi kejadian dimana laptop heng pas lagi semangat memandu dengan pose mulut lagi mangap. Berasa kek kudanil mo minta jatah ransum. Abis gitu muntaber - mudur tanpa berita - alias ngilang dari layar kek ditelen kudanil.
"Internet sialaaaaan!!!" Teriak saya. Iya saya nyalahin kinerja dan koneksi internet. Udah gak keitung kutukan macam apa saya buat si internet. Dari mulai jadi batu sampai jadi taik kambing.
Ya gitu lah ketika makhluk gaptek berusaha survive jadi content creator dadakan memandu Virtual Tour (VT). Ga sadar kalo laptop yang dipikir canggih yang dipake, seharusnya cuma buat nulis dan browsing doang dan gak bisa buat aktifitas multitask yang berat-berat seberat hidup.
Begitu coba pake laptop temen. Ternyata baek-baek aja proses memandu VT-nya. Maafkan aku wahai internet. Kutarik kembali kutukanku. Inshaallah, sekarang udah ga ada kutukan lagi. Lancar jaya.
Alhamdulillah setelah dua bulan terakhir menggeluti kerjaan baru dari rumah, banyak hikmah.
Ga perlu ruang kerja yang wah untuk bisa berkarya (kontainer baju jadi saksinya). Meski untuk banyak orang mungkin tempat saya terbilang sangat mewah.
Thanks to Sianny Widyasari untuk foto/video & supportnya, Atourin atas pelatihan virtual tournya, Candha Adwitiyo, Farid Mardhiyanto dan teman2 Jakarta Good Guide untuk kolaborasinya, Erick Eshan Vivi Silvia C. Juga Teteh Srimulyati & Hidayah Tani buat supportnya. You guys rock!!!
Dan, terimakasih untuk para virtual traveler atas partisipasi dan support-nya. Partisipasi kalian adalah berkah bagi banyak orang.
Bersyukur masih bisa dikasih energi, kewarasan, kesehatan dan kesempatan untuk memanfaatkan pengetahuan, kemampuan dan pengalaman untuk bisa berkreasi, berbagi inspirasi terutama kepada mereka yang belum seberuntung saya atau kalian.
Doa saya untuk seluruh negeri yang tengah berjuang di tengah pandemi yang belum belum bisa diakhiri. Terus berjuang sepenuh hati tapi tetap berhati-hati, mawas diri. Semoga lancar rejeki, jaga lah hati jangan kau nodai (🎶🎶🎼 #sambil nyanyi).
Jangan lupa, BAHAGIA.
Ketjup mesrah dari Riverbrick (Kalibata)
09 Juli 2020.

Posting Komentar untuk "Behind The Scene"