Restoran Sunda "Mewah", Enak Dan Ekonomis Di Bandung Selatan

03.41


"Seenak-enaknya makanan Prancis, Italia, Cina tetep ga ada yang senikmat makanan Indonesia!"

Hari ini, Selasa (24 September 2019) saya bersama para sepupu dan ponakan makan di Rumah Makan Riung Panyaungan.

Setelah berkendara kurang lebih 40 menit dari Jalan Cibaduyut akhirnya kami, berduabelas, tiba di restoran favoritnya ibu dan bapakku.



Restorannya 'mewah' (mepet sawah). Restorannya dari tampak depan biasa aja. Tapi begitu masuk ke dalam ternyata cukup luas.






Ada banyak saung/gazebo di atas atau di pinggir kolam ikan tapi kami pilih saung di bagian belakang, sebelah ayunan, yang menghadap ke taman sekaligus ke sawah. Kebetulan hamparan padi sedang menguning bertanda siap dipanen. Beberapa petani sedang "menggembalakan" ternak bebek. Pemandangan yang wah untuk kami yang tinggal di kawasan pemukiman padat.

Pemandangan hamparan sawah dari gazebo kami.
Oh ya, di sini ada magnet buat anak-anak yaitu aquarium berisi kura-kura dan buaya. Serius ada buaya. Buayanya sih masih bocah keknya 😂

Anyway, kami pesan berbagai jenis makanan khas Indonesia dan terutama Sunda: karedok, uleukeuteuk leunca, asin peda, asin jambal, ayam bakar, 2 piring cah kangkung, cumi rica-rica, cumi saos padang, udang asam manis, udang goreng mentega, gurame kecap jahe, dan gurame cobek, nasi ngepul dua bakul tidak ketinggalan sambal dan lalap. Semuanya fresh from the oven and from the cobek. Untuk minumnya kami pesan beberapa minuman pelepas dahaga di tengah panasnya udara: kelapa dewegan, es campur, es alpukat kerok dan es jeruk. Kalo teh hangat mah gratis.



Meski sambalnya aga terlalu manis untuk lidah kami tapi masakannya enak. Guramenya lezat banget. Dan, ga pake lama nunggu disajikannya. Mungkin karena kami makan di hari kerja dan sudah lewat jam makan siang pula (tiba menjelang pukul 3 sore).

Harganya cukup bersahabat. Makan banyak seabrek-abrek sampe kekenyangan ini menghabiskan 800 ribu perak.

Ah, duduk lesehan bersama saudara saat santap masakan Sunda sambil dibelai angin semilir dan nikmatin hamparan padi menguning sungguh tiada tanding. Nikmat, bersahaja, dan bahagia.

Hati senang, perut kenyang

Rumah Makan Riung Panyaungan
Jl. Raya Soreang - Banjaran
Ciherang No. KM. 2,
Kiangroke, Kec. Banjaran,
Bandung, Jawa Barat
40377
Tel: 022 5944545
Buka: Senin - Minggu, Jam 9.30 pagi - 9 malam.


You Might Also Like

27 komentar

  1. Enaknya makan sambil liat sawah, berasa jadi petani habis macul ya��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. duh, kok ngebayangin macul jadi pengen buka baju.... keringetan kan kak 😂

      Hapus
  2. Pemandangannya indah sekali, jasi ngebayangin makan di situ bareng keluarga. Rame-rame habis 800 ribu lumayan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duduk lesehan nikmatin nasi ngepul sama sambel dan lalapan sambil nikmatin hamparan sawah aja udah lebih dari nikmat 😁

      Hapus
  3. Mesti mampir kalau k daerah Bandung ,, kluarga Juga semuanya suka makanan Sunda kak,, makanannya enak2 bnget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanan Sunda seger-seger ... dan gak jauh dari rumah makan ini ada tempat jualan rujak namanya Rujak Ciherang. segeeeeeeer.

      Hapus
  4. Aku cocok deh berlama lama dengan tempat makan kayak gini. Maklum antara perut dan pemandangannya imbang. Eeeaaaa hatur nuhun kang info na

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita juga lebih hampir tiga jam disini... mager banget

      Hapus
  5. Makan bareng keluarga sambil lihat alam terbuka memang nikmat banget ya

    BalasHapus
  6. Seru banget sih kanga Idfi ngariung di restoran Sunda "mewah" ini. Habis berapa rupiah makan segerombolan gitu?

    BalasHapus
  7. Duh ini suasana restonya enak banget sih. Aku jadi ngebayangin makan di saung-saung itu sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Pasti menyenangkan sekali
    Ditambah lagi makanannya yang maknyus. Lupa pulaaaang hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya si angin sepoi-sepoi itu bonus tak ada tandingannya hahaha bikin mager

      Hapus
  8. waaah baru baca ini, tau gitu aku cari dan mampirin weekend kemarin. Thanks infonya mbak :)

    BalasHapus
  9. Salain saya ngiler liat makannya, saya jadi kepengen ke sana buat liat sensai makan dekat sawah.

    BalasHapus
  10. Pagi pagi baca tulisan ini, jadi dapet inspirasi menu makan siang hari ini deh hehe.. duh itu sambal dan lalapan menggoda sekali.. akutuh suka makanan sunda karena menyehatkan menurut aku.. ada lalapannya.. enak.. pan kapan kalo ke bandung selatan mampir kesini ah.. bismillah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu lah kunci rahasia kulit mulus nan halus urang sunda... sambel dadakan, lalapan dan ikan asin hahaha

      Hapus
  11. Dari dulu aku tim WarSun, lebih cocok di mulut euy sambelnya.

    Aduh itu poto makanannya bikin berliur deh.

    BalasHapus
  12. setuju banget sama kalimat pertama. pas kerja di KL 5 bulan aja, tetap aja nyarinya bakso dan ayam penyet kk.. di KL gak ada lalapan soale. Hahahaha...

    Apalagi resto Sunda begini, lalapannya biasanya bejibun euy.. Segala macam rupa ada.
    jadi kapan kita ketemuan dan makan di Resto Riung Panyaungan sambil dengerin cerita si traveler modis???

    BalasHapus
  13. Waaah, sawaaah. Anak kota macam gw seneng banget kalau liat sawah. Makan pasti tambah lahap kalau begini.

    Btw, setuju banget ama ama kata-kata pembukanya. Kalau travelling, gw homesick-nya geegara ngidam nasi padang, bukan kangen orang rumah. Wkwk..

    BalasHapus

Popular Posts

Follow by Email