Akhir Pekan Bersama Marc Marquez

08.14



Tulisan ini sekedar dokumentasi pribadi sekaligus kenang-kenangan dari menjalankan tugas sebagai Liaison Officer (LO – perantara komunikasi dan koordinasi) pembalap kesohor dari Spanyol Marc Marquez.

Semua berawal dari seorang teman lama, Ibnu (Event Organizer (EO) - Alive Indonesia), yang tiba-tiba nongol di WhatsApp (WA) di awal Januari 2019.

“Fiii … lo bisa bahasa Spanyol?” Tanya Ibnu.

 “Bisa tapi ga fluent. Kalo sekadar buat komunikasi sehari-hari mah lumayan lah.” Jawab saya.

“Okay, kalo gitu gue book lo jadi LO dua pembalap Spanyol , ya?!”

“OK!”

Kemudian akhirnya dikasih tau kalau pembalap yang bakal dateng adalah Marc Marquez  & Jorge Lorenzo.

Sumpah, saya gak tau siapa itu Marc Marquez ataupun Jorge Lorenzo. Kalau Marc Anthony, penyanyi latin yang pernah jadi suami JLo (Jennifer Loperz) atau Lorenzo Lamas, aktor berambut gondes (gondrong deso) yang di era 90-an pernah berjaya di layar kaca Indonesia berkat aksinya naek moge (motor gede) dengan bertelanjang dada (yang bikin saya bertanya-tanya “itu si om kagak masuk angin yah?”) di serial TV Renegade, mah, saya tau. Beuh, jadul pisaaaan!!!

Maaf ya gan, saya emang bukan penggemar dunia balapan. Olah raga saya dari dulu cuma renang, tenis, kasti sama petak umpet doang. Jadi pas tau kalau yang mau saya dampingin itu adalah Marc Marquez dan Jorge Lorenzo, ya biasa aja. Sampai akhirnya dikasih tau sama temen curcol saya kalau Marc Marquez dan Jorge Lorenzo itu adalah dua pembalap MotoGP kelas dunia. Saya pun mulai kepoin profil mereka di Mbah Google. Oalaaah, beneran mereka juara dunia MotoGP. Wooo, saya jadi LO juara dunia euy, kok berasa keren ya?! Meskipun akhirnya Jorge Lorenzo ngebatalin kedatangannya dan berarti cuma Marc Marquez yang datang ke Indonesia.

Kedatangannya ke Indonesia ini dalam rangka event Repsol Honda Team Visit Indonesia tanggal 9 – 10 Februari 2019 dengan tujuan kota Bandung.

Sabtu, 9 Februari 2019.

Hari ini adalah hari kedatangan Marc Marquez. Pesawat Air Asia dari Kuala Lumpur yang membawa Marc Marquez beserta tim mendarat di Bandara Husein Sastranegara, Bandung, sekitar jam 8 pagi.


Jadwal padat menanti dedek gemez kelahiran Cervera, Spanyol, tanggal 17 Februari 1993 ini. Serangkaian acara harus dihadiri oleh juara dunia MotoGP 2018 itu termasuk naik Bandros (Bandung Tour On Bus) yaitu bus wisata keliling Bandung dengan desain unik yang sekarang jadi salah satu moda transportasi wisata andalan kota yang dijuluki Paris Van Java ini.

Sumber; Andi Istiabudi
Ada kejadian lucu di perjalanan dengan Bandros yang dikawal oleh puluhan motor anggota komunitas Honda di Kota Bandung ini. Kebetulan bus Bandros yang ditumpangi Marc Marquez dan tim Repsol Honda Team (RHT) ada pemandu wisata-nya yang bernama Pak Sahid. Pak Sahid sebetulnya pemandu yang handal. Dengan semangat dia bercerita tentang Bandung dalam bahasa Inggris yang fasih. Cuma ya Marc Marquez dan kawan-kawan sibuk dengan sesi pemotretan sepanjang perjalanan apalagi suara puluhan motor menderu-deru ditambah mikropon yang gak berfungsi dengan baik jadinya ngelibas suara Pak Sahid. Tapi, ada satu orang dari timnya Marc Marquez yang tampak santai duduk di salah satu bangku Bandros bagian depan yaitu Jose Martinez (asisten Marc Marquez). Pak Sahid pun akhirnya kek nemuin orang untuk bercerita banyak hal.  Sampai akhirnya rekan-rekan yang lain termasuk Marc Marquez yang fasih Bahasa Inggris pun ikut nimbrung dan ngakak ngeliat ekspresi Jose Martinez yang fokus, serius pake angguk-angguk kepala. Akhirnya saya colek pa Sahid.

“Pssssst! Pak, si Jose itu gak bisa bahasa Inggris!” LOL

Semua mata tertuju ke Jose & Pak Sahid
Marc Marquez juga diundang ke Gedung Sate untuk makan siang bareng Kang Ridawan Kamil (Gubernur Jawa Barat) yang terkenal fungky itu. Suasana makan siang di rooftop Gedung Sate-nya santei banget. Acara makan siang ditutup dengan berfotonya Kang Ridwan Kamil dan Marc Marquez di teras Gedung Sate di hadapan para wartawan. Beres itu kami pun melanjutkan perjalanan ke program berikutnya.

Kehadiran Marc Marquez di Bandung ini keknya emang udah ditunggu fans di kota Bandung. Puncaknya ketika di acara Meet & Greet in Honda Sport Motorshow di atrium Trans Studio Mall (TSM) yang dipadetin ribuan penonton dengan Marc Marquez sebagai bintang utama. Pecaaaaaaah!!! Sambutannya gila banget. Dari mulai anak-anak piyik sampe ibu-ibu jerit-jerit ngeliat Marquez. Bahkan ketika si dedek gemez turun panggung banyak fans yang ngejer tanpa ampun. Saya yang selalu ngintil dibelakang aja ampe kepisah gegara saling tarik dan dorong antara security dan fans yang menggila. Itu ya, teteh-teteh gemez fans berat Marc Marquez tenaganya gila. Kek orang kesurupan!

Minggu, 10 Februari 2019

Saung Angklung Pak Udjo adalah destinasi kami pagi ini. Bus premium yang mengantar kami tanpa hambatan tiba di Saung Angklung Mang Udjo jam 10 pagi. Kedatangan tim RHT disambut dengan iring-ringan puluhan anak-anak asuhan Saung Angklung  Mang Udjo berkostum tradisional  dan puluhan awak media.

Di perjalanan menuju Saung Angklung saya sempet ceritain sekilas tentang profile saung Angklung Mang Udjo, sebuah padepokan pusat kerajinan tangan dari bambu, pusat workshop instrument dari bamboo, juga sebagai laboraturium  pendidikan, pusat belajar dan pemeliharaan budaya Sunda, khususnya angklung, dan tentu saja sebagai tempat pertunjukan angklung yang sangat menyenangkan yang didirikan tahun 1966 oleh (Mang) Udjo Ngalagena. Saung Angklung Udjo ini ada di Jalan Padasuka 118, Bandung Timur.

Saya bilang ke Marc Marquez dkk kalau mereka bakalan suka dengan Saung Angklung ini karena nantinya selain bisa nonton pertunjukan angklung juga bisa interaktif belajar angklung bahkan bisa ikutan nyanyi dan nari. Dan, pada kenyataannya, mereka sangat menikmatinya. Cuma dia udah pesen sama saya pokoknya dia gak mau disuruh nyanyi.

Keseruan di Saung Angklung Udjo
Pertunjukan demi pertunjukan ditampilkan dihadapan penonton yang memadati aula Saung Angklung. Salah satunya adalah ketika alunan music bambu mengiringi penyanyi yang cantik dan menyanyikan salah satu lagu legendaris berbahasa Spanyol berjudul ‘Besame Mucho’. Marc Marquez pun didaulat untuk nyanyi. Padahal dia udah pesen kalau dia gak mau nyanyi. Tapi dia gak bisa nolak, karena semua orang manggil namanya buat nyanyi. Mungkin, semua berharap selain ganteng, dia juga bisa bikin kelepek-kelepek karena bersuara merdu. Pas ditodong mikrofon, selain gak hapal, dia Cuma ikut nyanyi sepotong-sepotong dan selebihnya cuma nyengir. Dedek gemez ternyata gak pinter nyanyi. Pinternya balapan.

Eh, tapi pas lagu ‘despacito’ dimainin, Marc Marquez ikutan goyang loh. Pas dia goyang, seantero aula pada teriak gemez nagih ngeliat dia nari jaipong ala ala.


Marc Marquez seneng banget bisa menyaksikan kemeriahan di Saung Angklung ini. Saat dimulai interaktif maen angklung, dia fokus ngikutin instruksi dua teteh gemez yang jadi MC sekaligus instruktur angklung interaktif. Gak tau fokus sama ‘pelajaran’ angklungnya gak tau sama si teteh-teteh gemez nya ya?!

Pagi itu, semua menikmati pertunjukan seni dan budaya Sunda yang ditampilkan di Saung Angklung Mang Udjo. Bahkan, Marc Marquez bilang;

El programa de Angklung es lo major de mi visita en Indonesia. Inolvidable.

Katanya, program ke saung Angklung Mang Udjo ini adalah momen terbaik di kunjungan mereka di Indonesia. Gak terlupakan.

Di balik Marc Marquez, selalu ada aku (Noh, di belakang yang cuma keliatan idung mancungnya) hahaha. Sumber; manualeyes.
Saking cintanya sama Angklung mereka ngebet pengen bawa pulang angklung sebagai oleh-oleh. Saat di bandara, hal yang selalu ditanya dan diperhatiin oleh mereka semua terutama oleh Marc Marquez dan Hector (HRC Communication & Marketing Manager) adalah angklung. Dikit-dikit, “angklung mana … angklung mana?” dan pas check in di Bandara Soekarno Hatta, benda yang paling dikhawatirkan dan jangan sampai rusak adalah, lagi-lagi, angklung.

Sore itu selepas beres membantu pengurusan check-in di counter priority Qatar Airways di Bandara Soekarno Hatta, kami pun berpamitan. Ucapan terimakasih dan senyum mengiringi perpisahan kami. Adios Amigos!

Semoga setelah berakhir pekan bersama Marc Marquez, suatu hari nanti ada rejeki bisa berakhir pekan bersama Rafael Nadal. Aamiiiiiiiiiiiin!!!!!

Fun Facts About Marc Marquez

Berikut adalah beberapa fakta menarik seputar Marc Marquez:
  • Selain bertampang imut ternyata Marc Marquez juga berbadan imut. Tingginya sepantaran saya yang hanya 168 cm.
  • Saat di Bandung kemarin, Marc Marquez gak begitu mengeksplor kuliner karena dia trauma dengan kunjungan sebelumnya ke Indonesia dimana dia kena bakteri di pencernaannya. Wah, sayang padahal Bandung surga kuliner. Udah kebayang pengen banget ngajak dia wisata kuliner makan lotek, karedok, batagor, combro, cireng. Tapi pas di Gedung Sate, aneka makanan rebus (pisang, singkong, ubi) aja gak disentuh apalagi seblak atau keripik Ma Icih level 10. Bisa-bisa dia pensiun dini gegara mules dan berak berkepanjangan.
  • Singing NO. Dancing YES. Jangan ajak Marc Marquez nyanyi karena dia ngaku suaranya sember. Tapi kalau nge-dance ga masyalah. Pas di Saung Angklung, dia ngebuktiin kalau dia bisa goyang tuh.
  • Sangat ramah terhadap fans.  

1

You Might Also Like

40 komentar

  1. Suara angklung memang enak dan unik ya. Pantes aja kalo Marques juga suka

    BalasHapus
  2. Ih kok asyik banget bisa ketemuan babang Marc Marquez
    Btw jangankan Marc, aku aja sepulang dari saung angklung Mang Ugjo susah move onnya dari angklung

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah rejekin mah dimana aja. Kali ini bisa ketemu MM. Ngangklung bareng pulak :)

      Hapus
  3. Seneng banget baca tulisannya, jadi kayak ikut diajak2 jalan2 di Bandung bareng dua pembalap Spanyol. Bangga juga kita punya angklung ya mas.

    BalasHapus
  4. How lucky you are akang!! Marc Marquez ituuh! Ternyata gak terlalu tinggi untuk ukuran cowok bule ya kang tinggi badannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. marc marquez sepantaran akuuh. Akuuh kan dimari juga kategorinya untuk jaman sekarang mah pendek hahaah

      Hapus
  5. Akang Marc naik bandros, main angklung. Duuh aku bangga dan ikutan seneng. Biarpun bisa ngetweet saja, aku mah dah seneng waktu itu lihat keseruannya di Bandung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi Marqueznya seneng pisan sama angklung dan sangat menikmati suasana di saung angklung wuiiih bikin seneng kite tuh

      Hapus
  6. Seru y keren iih bisa nemenin jalan2 tamu bangsa , pembalap.lg jarang2 Lo . sukses ya

    BalasHapus
  7. kalau fans-nya si dedek gemez tahu mas Idfi jadi LO-nya, bisa heboh ditarik-tarik tuh minta space buat poto bareng. Yaa lumayan lah itu hidung nampang di belakang pembalap kelas dunia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah idungnya doang yang keliatan hihi

      Hapus
  8. Takut nggak fokus juga nih kalau ada dekat Marc Marquez hahaha, ih liputan bikin muoeng ini mah kang

    BalasHapus
  9. Pngalaman keren bnget ya kak bisa jd tour guide orang famous,, orangnya ramah ya kak ,, sawung ujo dah hmpir 2th Blum ksana lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah rejeki dan kesempatan mah datang kapan dan darimana aja

      Hapus
  10. Yaa..ampun kalau mampir ke blog ini selalu ada cerita yg menakjubkan dan senyum2.

    Keren sekali ka' bisa sedekat itu dengan pembalap dunia, Marc Marquez & Jorge Lorenzo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena memang banyak hal menakjubkan dan menggelitik di sekitar kita, bukan? hehehe

      eh, Jorge Lorenzo batal dateng loh.

      Hapus
  11. Aduhh kang kalo saya minta tandatangan yang banyak m dia terus di jual deh wkwkwk nggak mau rugi... Intinya pengalaman yang seru pisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu diaa ... banyak banget merchandise yang dia tandatangain. Curiga pada dijual2in hahahah

      Hapus
  12. Kang Idfi keren pisan ini bisa sama Marc Marquez, aduh ini lihat foto dan keseruannya jadi merasakan juga kayak ada disana. Kasihan juga ya dia gak mencoba kulineran Indonesia yang mana enak-enak banget itu makanan di Bandung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya coba kalo gak kena bakteri di kunjungan sebelumnya, mungkin dia udah nyobain seblak pas ke bandung kemarin itu :)

      Hapus
  13. Kang Idfi keren bisa sedekat itu dg Marquez

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang keren mah Marc Maquez nya punya prestasi mentereng seabrek di usia muda

      Hapus
  14. Aku sebenernya gak tau dia siapa. Hahaha. Tapi baca ceritanya jadi ikut seneng deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk samaaaaa... aku juga pas ditawarin dampingin dia, gak tau siapa dieeee... sampe akhirnya dikasi tau temen dan browsing

      Hapus
  15. Wahhhh keren banget Mas, bisa ketemu dua pembalap Moto GP.

    BalasHapus
  16. Hahahaha saya ngakak pas Marques gak mau kulineran. Iya sih kasihan juga kalau sampai kena masalah pencernaannya.

    Tapi, bikin ngiriii. Marquez ganteeeeng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti dirimu ngebayangin marquez mules2 dan berak2 ya??! 😂😁

      Hapus
  17. Wah tahu banget deh poto awalnya, yang daku bilang bisa dicroping wkwkwk...ini dia ulasan lengkapnya, dan sukses bikin mupeng.. Secara bisa poto bareng Juara Dunia MotoGP

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa poto ama Marquez, biarpun gak ngefans, sesuatu yaaaa

      Hapus
  18. Wuih bisa ketemu Marques..sesuatu banget tuh. Saya termasuk penggemar motor GP tapi idola saya VR46..tapi Marques keren juga.
    Sepengetahuan saya dia memang humble orangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang akunmahnga nfefans sama moto GP. Tapi mayan dah buat referensi dan penglaman

      Hapus
  19. Seperti biasa, baca blog Kang Idfi selalu bikin saya ngakak sendiri. Duh eta si dedek gemes ma enya teu nyobian cilok Bandung nu kasohor sadunya? Duh mau aku tuh dimainin angklung lagu despacito sama dedek Marc

    BalasHapus
    Balasan
    1. ish kebayang bisa hunting cilok, batagor dan seblak sama dedek gemez pasti seruuu hahahahha

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email