Not A Love Letter

17.47

Hasil gambar untuk letter
Sumber: dreamstop.com
Surat ini bukan sembarang surat. Bukan surat cinta. Bukan juga surat resign. Apalagi surat wasiat. Surat ini adalah surat yang mengubah hidup saya.

Setiap orang pasti punya moment “jatuh bangun”. Di profesi, Tour Leader (TL), yang saya jalani pun sama. Saya pernah, dari difitnah oleh peserta tour yang kerja di bidang keuangan sampe diperlakukan kurang manusiawi oleh pemuka agama. Kalo berantem sama sopir Eropa madut (mata duitan) atau dibawelin sama engkoh-engkoh darah tinggi atau diceriwisin sama emak-emak bersasak kek umbul-umbul kawinan sih itu mah udah biasa. Kalo cape mah ya namanya juga kerja dimana-mana pasti ada rasa cape.

“Cobaan” terbesar justru dari penerbangan jarak jauh lintas benua. Kebayang duduk belasan jam bahkan puluhan jam di bangku pesawat itu rasanya nggak enak. Gimana pantat mo sekseh, wong duduk mulu. Diiket (pake seat belt) pulak! Alhasil fantatku rata! Mending kalau duduknya sebangku sama yang bening, yang ada mah diapit sama aki-aki yang kalo tidur ngoroknya tujuh oktaf sama abang-abang bule yang badan, ketek sama kaki menebarkan harum keju tujuh rupa. Atau, duduk sederet sama emak-emak yang klepnya udah longgar, kerjaannya ngesot ke wc mulu. Atau, duduk sebelah sama anak-anak piyik yang kalo nangis, ngerengek, jerit-jerit udah kek kesurupan Annabelle. Ampun DIJEEE mana bisa bobok akooooh!

Udah gitu begitu mendarat, mending langsung check-in ke hotel, ini mah biasanya langsung hajar, tour seharian. Belum lagi perbedaan waktu dan perbedaan cuaca yang sangat ekstrim. Lalu begitu tiba di hotel mending bisa langsung bobok, lah ini musti nganter peserta yang mendadak badannya shock (sakit) buat check-in ke rumah sakit lalu musti nemenin sekaligus jadi penerjemah sampai subuh pula. Gimana kolesterol nggak melesat! Maaf ini bukan curcol. Cuma sharing ajah. *Yeeee same aje!

Yah, itu lah lika-liku jadi TL. Tapi, saya anggap itu semua adalah occupational hazards alias resiko profesi. Nggak berasa udah lebih delapan tahun saya jalani profesi ini. Saya tetap bertahan di dunia traveling ini bukan semata-mata karena saya bisa mengeksplor banyak tempat di dunia yang diimpikan oleh jutaan umat manusia, atau karena rezeki yang saya dapat dari menjalani profesi ini yang sejujurnya not bad at all! Memang, berkat profesi TL yang saya jalani, saya bisa dapet lebih dari sekedar materi. Saya bisa mewujudkan impian keliling dunia. Lebih dari 30 negara di lima benua udah pernah saya kunjungi. Keinginan untuk umroh gratis pun bisa saya dapetin berkat profesi ini. Saya punya banyak cerita sehingga bisa berbagi di blog ini. Saya juga bisa bantu mewujudkan impian orang-orang terdekat dari hasil kerja keras sebagai TL. Tapi, tau kah apa yang bikin saya terus bertahan dan tetep nikmatin profesi TL ini? Jawabannya adalah dua lembar surat.

Jadi, ceritanya, pada liburan sekolah tahun 2012 saya pernah mimpin sebuah rombongan yang terdiri dari beberapa keluarga yang nggak saling kenal, liburan ke Turki. Dua di antara mereka adalah seorang ibu dan putrinya. Ibu Nina, sang ibu, berangkat bareng rombongan dari Jakarta. Sementara, Prasti, anaknya yang saat itu tinggal dan kerja di Amsterdam, Belanda, gabung dengan rombongan di Istanbul, Turki. Jadi, trip ke Turki itu adalah ajang reuni dan temu kangen buat keduanya setelah satu tahun kepisah jarak ribuan kilometer.

Masih inget gimana bahagianya keduanya waktu ketemu di Bandara Istanbul, Turki. Mereka juga jadi peserta yang paling antusias selama perjalanan. Mereka nikmatin detik demi detik kebersamaan selama hampir sepuluh hari dalam liburan yang saya pimpin. Di akhir perjalanan mereka menyelipkan, masing-masing, selembar kertas untuk saya. Dua buah surat singkat dan sederhana yang ditulis tangan.

Dengan seijin yang bersangkutan, ini lah isi surat dari mereka.


Surat dari Ibu Nina. Dok Pri.

Surat dari Putri. Dok pri.

Begitu saya baca kedua surat ini, hati saya bergemuruh, mata saya berkaca-kaca. Terharu. Bahagia. Saya merasa dihargai. Makasih ya Bu Nina. Makasih Putri.

Ya, bahagia itu sederhana ... dihargai!

Rasa lelah pun jadi nggak berasa. Rasanya, plong! Nggak nyangka ternyata profesi sebagai TL yang saya jalani bisa begitu berkesan buat seseorang.

Saya jadi sadar ternyata TL emang bukan cuma pemimpin rombongan aja tapi juga jadi kunci untuk menciptakan perjalanan liburan yang asyik, indah, dan berkesan.

Ya, dua pucuk surat dari peserta saya ini adalah penghargaan terbaik yang pernah saya dapetin. Dua surat ini lah yang bikin saya terus ngelangkah sebagai tour leader.

Saya nikmati semua itu dengan hanya berucap syukur. Bersyukur masih dikasih kesempatan untuk bisa melihat dunia, bersyukur bisa dapet rejeki dari keliling dunia, bersyukur bisa bantu mewujudkan berbagi inspirasi karena profesi ini. Dan, bersyukur masih ada turis baik hati yang mau berbagi senyum dan mengapresiasi seorang Tour Leader.

Buat sobat traveler yang lagi capek dengan kuliah, kerja, atau lagi dapet cobaan, coba inget lagi tujuan dan hal-hal menyenangkan yang pernah dan akan dihadapi. Kalau nggak ngerasa happy, mungkin saatnya untuk ambil keputusan. Be strong and It's time to move on!

I keep on tour leading, traveling, storytelling, singing, smiling and doing my very best because I know that I am, as a tour leader, meant something to the world.” ~ Idfi Pancani / Traveler Modis

You Might Also Like

35 komentar

  1. 😢😢😢😢😢

    Terharuuuuu aku masss sungguhhhh

    BalasHapus
  2. Ternyata TL itu tidak hanya pemandu tetapi memberi rasa dalam perjalanan

    BalasHapus
  3. denger ceritanya jd terharu, ya kadang suka jenuh dan ngeluh mulu tp klo ingat tujuan awal jadi bikin penyemangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang dede, saat lagi 'down' harus ada energy booster dan itu adalah impian, goal/tujuan kita lah yg bisa jd penyemangatnya.

      Hapus
  4. Waaa 30 negaraaa.. laaaf banget.
    Duh love letternyAa....terenyuh bgt.

    Aku dong juga punya wishlist kayak gitu. Tp saat ini blm ada satupun terlaksana cuma Indonesia doang :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak Oline, inshaallah akan tercapai whistlist-mu ... ammmiiiin

      Hapus
  5. wwwwaaaawww...bentuk penghargaan yang luar biasa. dari secarik surat bisa jadi penyemangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kekuatan surat terimakasih yg begitu powerful kak sattoooo

      Hapus
  6. Yang paling luar biasa dari perjalanan ya..pengalaman berharga yg tak ternilai.
    Luar biasa Mas Idfi, penghargaan seperti itu pasti akan menjadi hal yg sangat berkesan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener berkesan banget dan gak ternilai

      Hapus
  7. Sukaaa ama Ceritanya. Baca blog kang Idfi mah suka bikin semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah .. senang rasanya kalo tulisan saya bermanfaat buat org lain. ayoooo semangaaaaat!!!!

      Hapus
  8. Impian byk org bisa keliling dunia, dan surat sebagai penyemangat itu kenang2an bgt ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget bangeet ... spirit booster gitu deh :)

      Hapus
  9. Terharuuu... bahkan saya yang lum pernah ikutan grupnya Mas Idfi pun measa terinspirasi dan bermanfaat baca2 blog ini. Udah banyak nabung pahala mas dengan membyat orang terhibur dan mendapatkan pengalaman yang berkesan. Keep up the spirit!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaminnn ... makasih yaaa buat semangatnya. Semoga menginspirasi dan menyemangatimu kakakkkk *tossss

      Hapus
  10. Apresiasi sekecil apapun memang bisa jadi moodbooster. Reminder manis kenapa kita melakukan apa yg kita kerjakan. Keep up the good work. And write about it. Cheers

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kang aiiiiip udah mampir dan ninggalin jejakkkk ... semangaaaaat!!! *tossss

      Hapus
  11. Baca ini jadi semangat untuk melakukan apa saja sepenuh hati, karena ketika orang lain merasakan manfaatnya, rasanya plong dan ikut senang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu lah kenapa kita menulis. Untuk menyangati, memginspirasi orang-orang di sekelilimg kita :)

      Hapus
    2. Itu lah kenapa kita menulis. Untuk menyangati, memginspirasi orang-orang di sekelilimg kita :)

      Hapus
  12. wkwkwwk.. dulu cita2 aku ingin jadi diplomat biar bisa keliling dunia. Karena malas belajar IPS lagi pas SPMB, akhirnya yaa jadi yg sekarang ini deh. heheehe

    Emang yah hal yang tampak remeh begitu kadang bisa buat kita jadi terhormat. Hihihi.. Kalau aku kasih surat ke Mas Idfi, bakal dikenang nggak ya? *LAHHH

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah emang sekarang jadi apaaah?
      Eh sini kirim suratnya, nanti aku kenang ... lol

      Hapus
  13. Mbrebes mili bacanya, ikut terharu.. Emang bener fi, elo emang cocok pisan jd TL, atau apapun profesi yg berhubungan sm entertaining. Krn dulu pas kita sama2 peserta tur de yurop aja, udah sangat menghibur, dgn becanda2an dan nyanyian2 dan drama2 dan tari2an dan cerita2, dan juga ada praktek perdukunan pula! Haha.. Lengkaaaap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaa ada kamuuu mampir dan kasih komen ... makasiiiih nisaaa. Iya, gue sangat menikmati profesi TL/guide dan MC. Anyway, cerita ttg tour d'europe kita nanti bakal gue kupas kok di blog gue. Tunggul tanggal maennya yaaaak.

      Hapus
  14. Duh menginspirasi 😄 Semoga suatu hari aku jga diberi kesempatan untuk keliling dunia. Aamiin 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tercapai yaaaa impian keliling dunianya aamiin

      Hapus
  15. wow kakak keren banget. gaya penulisannya keren yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih udah mampir dan ninggalin jejak ya Mas Ammar. Sayah mah masih belajar nulis. Tapi terimakasiu buat komennya. I take it as a compliment.

      Hapus
  16. Sampai dapat surat begitu berarti pelayananmu memuaskan... Jadi TL ternyata kadang2 jenuh juga ya? Padahal bnyk yg memimpikan dapat pekerjaan jalan2 terus begini. Tetap semangat dan ingat selalu surat pembaca, eh surat dari pelanggan... Bukti nyata pelayanan prima

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajar dalam kerja ada rasa jenuh apalagi udah dilakukan bertaun-taun. Tapi ya itu kita semua punya goals, impian dan hal2 baik, termasuk apresiasi dari sekitar kita, yg pernah terjadi dlm prosesnya kan? well, inget itu aja sih. jd bisa jd moodbooster.

      Hapus
  17. mas Idfiiiii... aku aja yg blom pernah jalan bareng brg dirimu aja udah terkesan dan bisa ngebayangin gimana dirimu saat jadi TL, pasti ngemong dan entertain bgt!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo jadi TL kek pengasuh dan pendongeng heheheh

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email