Traveling is Entertaining

02.18

Hasil gambar untuk tertawa
Sumber: jalantikus.com
Banyak yang bilang kalau profesi tour leader itu harus segala bisa. Dia harus bisa menghibur supaya turisnya terhibur dan nggak ngerasa bosen sepanjang perjalanan. Tapi situasi bisa sebaliknya. Diibaratkan dunia hiburan, perjalanan yang kami tempuh itu adalah sebuah pertunjukan dimana para turis jadi aktor dan aktrisnya. Sementara tour leader adalah penontonnya.

Dari hasil nonton ‘pertunjukan’ selama bertaun-taun saya berkesimpulan kalau turis Indonesia itu adalah komedian yang sangat menghibur. Mereka bukan sekedar turis biasa. Polah dan tingkah mereka sering bikin saya tertawa terkekeh-kekeh. Mungkin ini yang bikin saya atau rekan seprofesi awet muda karena setiap perjalanan selalu ada aja hiburan gratis. Mau bukti? cekidot.

Sedia Payung Sebelum Gosong

Di bulan Mei 2013, saya berkesempatan mimpin grup ke Yunani dan Mykonos jadi salah satu tempat yang kami kunjungi. Musim semi di Mykonos ternyata sangat hangat. Siang hari, Matahari lumayan terik.

Nah, salah satu tempat makan siang yang dipilihin oleh partner agent di Yunani punya konsep unik. Sebuah rumah tua cantik bertingkat dua yang disulap jadi restoran. Tempat makannya nggak cuma di dalam ruangan tapi juga di halaman terbuka yang mereka tutup rapat dengan kain-kain panjang dan cuma menyisakan celah-celah setengah sentimeter di langit-langit. Meskipun begitu sinar matahari masih bisa nembus celah-celah.

Karena rombongan beranggotakan 46 orang, kami pun dapat tempat di halaman yang cukup untuk nampung kami. Tapi dasar orang Indonesia, mungkin karena sepanjang tahun selalu kena terik matahari, jadi saat liburan ogah kena panas. Lalu apa yang terjadi saat mereka makan di ruang tertutup tirai dengan ‘siraman’ sinar matahari yang masuk lewat celah-celah seiprit itu? Duduk manis manja, makan, tangan kanan pegang sendok dan tangan kiri pegang payung.

Jadi siapa bilang cuma ‘sedia payung sebelum ujan’? Ada tuh sedia payung sebelum piring kosong biar nggak dapet bonus kulit gosong.

Jadi, nih ya, kalau saya perhatiin, nggak cuma di Mykonos aja tapi kemanapun traveling-nya, turis Indonesia paling ogah panas-panasan.

Beda banget sama bule-bule, mereka bisa jalan dengan mantap dan gagah di bawah terik matahari sementara orang Indonesia kayak orang lagi upacara bendera, hormattttt terussss! Mereka nutupin jidat, mata, atau bahkan seluruh muka dengan tangan, seperti orang lagi hormat, kan?

Sedia Selimut Sebelum Mengudara

Tahun 2012, saat siap-siap mau naek hot air balloon alias balon udara di Cappadocia Turki, tiba-tiba ada ibu-ibu yang teriak kesel. Rupanya si Ibu kesel karena backpack-nya berat.

“Emangnya ibu bawa apaan sih? Ranselnya gede banget!” Tanya saya.

“Bawa selimut!” Jawab si ibu.

“HAAAA? SELIMUT?” Tanya kita semua, kaget.

“Iyaaaa …soalnya Mas Idfi kemaren bilang kalau mau naek balon udara harus pake baju anget. Sementara aku cuma bawa sweater tipis. Takut kedinginan. Jadi ajah selimut di kamar hotel aku embat! Ternyata nggak dingin-dingin amat. Tau gini gak bawa selimut!” Si ibu manyun. Sementara kita ngikik.

Demonstrasi di Athena, Yunani

Satu hari di tahun 2013, saya bawa rombongan yang terdiri dari 46 orang ke Athena, Yunani. Pagi itu, sekitar jam 11 lewat waktu Athena, kami baru aja beres nonton proses pergantian penjaga di gedung parlemen yang sering jadi tontonan turis. Kami masih berfoto di pelataran gedung parlemen ketika tiba-tiba ada suara sirine meraung-raung.

Rupanya hari itu ada demonstrasi. Ratusan orang turun ke jalanan sambil teriak yel-yel. Saya nggak tau demo apa itu. Yang pasti krisis ekonomi di Yunani lagi parah-parahnya. Demontrasi pun lagi ‘lucu-lucunya’.

Rasa panik mulai nyerang. Rombongan demonstran itu tau-tau muncul dan mendekat ke arah kami yang masih ada di depan gedung parlemen. Saya ngebayangin demo ini bisa aja berakhir dangan kerusuhan pake adegan tembak-menembak pula. Amit-amit! Pait … pait … mduah-mudahan nggak kejadian.

Spontan saya teriak, “BAPAK! IBU! AYO BALIK BUS! AYOOO ... AYOOOO!”

Bukannya pada bergegas jalan ke arah bus. Para peserta saya, terutama yang perempuan, malah ngedeketin barisan para demonstran. Gara-gara yang demo cowok-cowok keceh-keceh.

“Loh ... loh ... JANGAN KE ARAH DEMO! KESINI! HEYYYYY!” Teriakan saya makin kenceng. Tapi nggak digubris. Emang enak dicuekin!

Lah, mereka cuek bebek aja ngeloyor ke arah demo. Turis-turis perempuan entah dari Korea, Cina, atau Jepang--susah kalik bedain, wong matanya sama-sama segaris—malah ikutan nimbrungin para demonstran. Tanpa ada aba-aba, mereka ikutan berbaur dengan rombongan demo. Dan, hebatnya lagi, mereka ngerebut spanduk para demonstran dan berfoto dengan gaya centil sambil pegang spanduk. Yang demo sempet pada bengong dan demonstrasi sempet berhenti sebentar karena sabotase para turis centil ini.

Hadeeeeuh! Saya udah nggak tau musti ngapain lagi. Speechless. Bok, itu kalau tiba-tiba ada provokator, terus demonya jadi rusuh, gimana dong?  Phuuh, untung demontrasi berjalan damai. Dan, para demonstran malahan girang, ikut nimbrung foto-foto sama turis pula. Seumur hidup, baru pertama kali saya liat demonstrasi disabotase turis yang foto ala-ala chibi-chibi.

Bibir Kering

Awal tahun 2017, saya bawa grup ke Korea Selatan. Salah satu perusahaan kosmetik kasih bonus BB Cream (baca; bibi krim) untuk semua peserta. Sebagai TL, saya bantu pendistribusian BB Cream di bus setelah kasih penjelasan kegunaan si BB cream tersebut. Saat itu saya baru aja bagiin hingga ke bagian tengah bus ketika tiba-tiba ada teriakan.

“MASSSSS IDFI … KOK PUTIHHHHHH?” Teriak salah satu peserta yang duduk di bangku paling depan.

Saya pun langsung ngecek apa yang terjadi. ASTAGA! Sepasang suami istri berusia pertengahan 50 tahunan bibirnya belepotan krim warna putih. Mereka ternyata lagi pake BB Cream di … bibir!

“Yaaaa ampunnnn! Pak, Bu … ini BB Cream, foundation, buat kulit wajah! Kok dipake di bibir?” Tanya saya kaget.

“Ooooooo buat muka toh. Tak kirain buat BIBIR KERING!?” Jawab si ibu polos.

Gubrak! Seiisi bus pun gempar. Semua peserta ngakak ampe guling-guling. Si ibu dan bapak pun jadi legenda dan dikenal sebagai TUAN & NYONYAH BIBIR KERING … Eh BB CREAM!

Sekian.

Itu ceritaku hari ini. Apa ceritamu?

You Might Also Like

63 komentar

  1. Hahaha kocak tulisannya. Saran, tambahin foto2 dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Gita. Kecuali yg BB cream, semua ada fotonya ... tadinya. Tapi taun lalu laptopku crushed. Semua foto ilang. Gak ada backup pula. Makanya sekarang mendokumentasikan berbagai hal lewat blog, socmed dan mulai ngevlog.
      Btw, makasih udah mampir dan ninggalin jejak

      Hapus
  2. Balasan
    1. kaget khaaaan? Padahal udha dijelasin. Tapi ya gitu suka gak mudeng lol

      Hapus
  3. Lucu lucu lucu.. Pgn sometimes bisa jalan jalan ke mykonos

    BalasHapus
    Balasan
    1. inshaallah suatu saat nanti bisa keliling dunia termasuk ke mykonos :)

      Hapus
  4. Ikutan ngakak guling-guling kang Idfi, baca cerita Tuan dan Nyonyah Bibir Kering... eh BB Cream gkgkgkgkgkgk

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga abis ngakak, makin sehat yaaaa :)

      Hapus
  5. ahahaha ceritanya lucu banget ya ampun, apalagi yang terakhir karena gak tahu kegunaannya untuk apa bb cream malah di pakai di bibir.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yg terakhir #bbcream emang gong banget! Padahal udah dijelasin kegunaannya cuma mereka gak mudeng

      Hapus
  6. Bahahahahahaha.... klo aku jadi salah satu tutisnya mungkin akan ada juga ya kelakuan2 gokil bin anehnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi :) Ayo kapan jalan2 sama sayah? 😊

      Hapus
  7. wakakakkakakaka. bawa selimut buat naik balon udara. ntap soul si ibuk. salam hormat. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. si ibu emang juaraaaah ... jek semacam mo terjun "selimut"

      Hapus
  8. Innalillahi tragedi BB cream kocak banget,, kang waktu si Ibu bawa selimut emang ga dibantuin bawa? Haha.������

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga dibantuin karena baru tau kalo doski bawa selimut pas mau naek balon udara. Dan, kita beda "keranjang balon udara" :) Lagian harus tanggung jawab dama bawaan masing2 dong hehe

      Hapus
  9. Hahahahah...
    Serba serbi jd leader travel yg punya banyak kisah. Unik2
    Beragam org, beda watak dan sikap

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya saya sangat menikmati profesi ini. Banyak cerita hehehhe makasih ya udha mampir.

      Hapus
    2. Sukses terus Mas utk passionnya . Senangya bisa menjalani profesi dr yg disukai

      Hapus
  10. Jauh juga jalan2x lu bro

    Salam hangat blogger udik
    http://www.kompasiana.com/rakyatjelata

    BalasHapus
    Balasan
    1. hei kebeneran aja karwna kerjaan bisa jalan jauh heheh makasih udah mampir dan komen yaaa cuma maaf saya blm bisa mampir ke kompasiana :)

      Hapus
  11. Seruu dan lucu Mas pengalamannya jadi TL. Ngantar orang piknik, sekaligus dapat hiburan dari mereka. Cuma aku berpikir, pernah nggak Mas merasa bosan ngunjungin 1 tempat yg sama berkali-kali saat nemenin klien?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bosen ngunjungin tempat, meskipun itu-itu aja, gak ada bosennya kok. Karena selalu bersama orang yg berbeda, selalu ada cerita yg beda, kejutan yg beda. Sampe saat ini sih belum ada rasa bosen. Gak tau yak dua atau tiga taun ke depan hehehhe

      Hapus
  12. Haha kocak! itu yang BB CREAM apalagiiih hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ajah sampe sekarang kalo ingwt kejadian bb cream ini maaih suka ketawa :)

      Hapus
  13. wakakaka, selalu ngakak ditiap blogpostnya..BB cream di bibir not bad at all hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bibir cream hahaha makasih udah mampir dan ninggalin jejak

      Hapus
  14. Orang Indonesia lucu ya, nggak mau kepanasan. Senangnya, bisa keliling dunia jadi tahu banyak hal. Terima kasih berbagi pengalamannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak kak windhu org indonesia lucu2 :) Alhamdulillah dari jalan2 bisa kenal karakter sodara2 kita. Makasih ya udah mampir.

      Hapus
  15. Mas idfi kamu jahat,.. Emak-emak di takut2in sampe harus ngembat selimut dari hotel..

    Hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahah ... lagian kenapa musti selimut sih? kenapa gak anduk ajah yg lebih simple? lol

      Hapus
  16. Hihihi lucu juga ya sampai bawa selimut. Jadi ingat waktu kemah pas SMA, isi tasku cuma selimut

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh ga nyangka si ibu bawa selimut. Kenapa gak bawa anduk aja coba? hihi Eh dirimu kemah bawa selimut? masih mending, aku sama temen2ku cuma bawa sarung dan tiker ... dan .. ga ada satupun yy bawa tenda. Semua memggigil kedinginan alhasil tidurpun tumpuk2an

      Hapus
  17. HAHAHAHA AKU PALING NGAKAK SOAL BB CREAM AHAHAHHAH DOOHHH itu bapak ibu budiman sekali ya, langsung pakek aja dah di bibir wkwkwkkwkwkwkwkwkk

    Btw, seru ya jadi TL. Pasti selalu ada aja pengalaman yang bikin ngikik wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi TL seru bangeeeet. Banyak ceritanya emang :)

      Hapus
  18. hahaha...seru2 euy tiap perjalanannya. Aku terbayang yang ikut foto bersama para demontran. Andai aku ada, aku juga nggak nyakin apakah aku kuat untuk tidak foto? akh...hahaha. Sehat selalu ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. ish aku justru takut bgt pas ibu2 itu "nyabotase" demonstran. Takut tiba2 rusuuuuuh.

      Hapus
  19. Lucu2 banget ya pengalamannya, seru. Yang pasti jadi awet muda jadi tour leader

    Komentar aku yg lalu tidak masuk sini ya mas... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. awet muda? bener bgt! Eh emamg sempet ninggalin komentar ya sebelumnya? gak ada tuh. Baru yg ini yg masuk. Thanks anyway :)

      Hapus
  20. Hahaha ya ampuuun mas kamu siy suruh dia bawa baju anget jd dia bawa selimut deh kasian si ibu mana selimutnya pasti gede hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selimutnua gede bangeeeet ... akh si ibu terlalu kreatip hahah

      Hapus
  21. HAHAHAHAHAHAHAHA Kak Idfi sumpah aku pun ikutan ngakak guling-guling terutama pas bagian Bibir kering, ups, bb cream maksudnya. Seru banget ya kak cerita-cerita selama menjadi TL. I really envy you.. Nggak salah ya ada pepatah 'travel broadens your mind' Dengan berpergian kita bisa belajar banyak hal.

    Termasuk cara pakai BB Cream...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bb crean ternyata bisa buat bibir kering yaaaaaa hahhahha

      Hapus
  22. Hahahha, seru amat pengalamannya, Kak.
    Tiap berangkat pasti ada aja yang lucu, yaa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu lah kenapa saya suka traveling :)

      Hapus
  23. hahahha kocak banget itu pasangan pake BB cream di bibir

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kocak lagi ... kita ampe ga bisa bapas ngakaknya

      Hapus
  24. Wakakakaka pengalamanmu lucu-lucu banget sih Ka...
    Stress tapi lucu itu gimana gitu yaaa hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru kek bgini ini pengobat stres :)

      Hapus
  25. Lucuuuuu 😂😂😂 kalo baca postingan ka idfi tuh hiburan banget. Galau jadi hilang, deadline jadi ga menakutkan #eaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kalo ternyata bisa bermanfaat :)

      Hapus
  26. Wkwkwk lucu neh. Banyak pengalaman dan hal seru ya jadi tour leader. Asyij juga ya jalan kesana kemari, jadi pengen #eaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kok dirimu jalan kesana kemari/jadi TL :)

      Hapus
  27. Seru ya jadi tour leader.. Pengalaman nya kocak2, hhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya betah jadi tour leader hejhee

      Hapus
  28. selalu kebawa sama seru tiap kali baca tulisannya mas Idfi deh.., slain dapet insight, dapet ngakaknya juga, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. good. Semoga bisa bantu release stres yaaa mbak zata heheheeh makasih udah mampir dan ninggalin jejak :)

      Hapus
  29. kan demo di negeri orang bikin eksis di sosmed... kapan lagi demo ama bule bule.. biarpun gak tau itu apa yang di demoin hihi

    BalasHapus
  30. Paling ngekek yang ibu2 mau naik balon bawa selimut hotel, segede apa tuh hahahaha

    BalasHapus

Popular Posts

Follow by Email