First Time Traveler VS Safe Deposit Box

01.33

Hasil gambar untuk first time traveler
Sumber: mywayofviewing.com
Sebagai seorang Tour Leader (TL), saya punya kesempatan mengenal beragam jenis manusia dengan beragam latar belakang; pendidikan, profesi, usia, etnik, ekonomi sampe pengalaman traveling. Ada yang udah sering traveling ke luar negeri tapi ada juga yang belum pernah kemana-mana. Nggak sekali dua kali ketemu klien yang baru pertama kali naik pesawat langsung ke Eropa pula. Ada pula yang baru pertama kali nginep di hotel berbintang. Ini lah yang bikin tiap perjalanan itu asyik karena selalu ada cerita unik dan seru.

Dan, bukan objek wisatanya aja yang menarik perhatian tapi juga manusianya. Ya, para peserta tour yang saya pimpin, bisa jadi objek dan tontonan paling menghibur, loh. Karena, selalu ada polah dan tingkah mereka yang bisa bikin kepala berbie pusing tapi sekaligus bisa bikin ketawa ngakak.

Salah satu kejadian yang nggak mungkin bisa saya lupain adalah kejadian safe deposit box (brankas besi tempat nyimpen barang-barang berharga).

Jadi ceritanya, di tahun 2013, saya sempet mimpin rombongan sebuah perusahaan perbankan jalan-jalan ke Italia. Ada dua grup dengan  sekitar 60-an peserta, dua TL dan seorang runner~team dari travel agent yang diutus untuk membantu kelancaran perjalanan. Roma, Florence, Pisa dan Milan adalah kota-kota yang kami kunjungi saat itu.

Atas: St. Peter Cathedral, Vatican & Basilica di Santa Maria Del Fiore, Florence
Tengah: Colloseum, Roma
Bawah: Menara Miring, Pisa & Duomo di Milano, Milan

Koloseum dan Basilika St. Peter jadi highlight tujuan wisata kami di Roma dan Vatikan. Di Florence kita nikmatin indahnya bangunan arsitektur Renaissance yang jadi ciri khas dari kota kelahiran Leonardo da Vinci dan Michael Angelo itu. Di kota Pisa tentunya kami pergi ke menara miring Pisa. Di Milan kami ngunjungin stadion sepakbola Guiseppe Maezza atau lebih dikenal dengan sebutan stadion San Siro. Tapi bukan bangunan-bangunan megah itu yang jadi fokus cerita saya kali ini. Peserta tour lah bintangnya.

Yang mau saya ceritain adalah sebuah kejadian di satu hotel berbintang di Roma. Udah jadi standar, sebelum check-in di hotel, sebagai TL harus kasih penjelasan fasilitas hotel dari mulai mini bar di dalam kamar hingga tempat kebugaran dan juga hal-hal yang boleh atau nggak boleh dilakukan selama nginep di hotel tersebut termasuk ingetin peserta, demi alasan keamanan, kalau ada barang berharga untuk disimpan di safe deposit box yang ada di kamar masing-masing. Kalau nggak ada safe deposit box dikamar berarti safe deposit box-nya ada di Reception.

Proses check-in berlangsung lancar. Setelah semua tamu masuk kamar, kami, saya dan Donny, pun masuk kamar. Donny adalah TL yang jadi teman tandem saat itu. Nggak berapa lama setelah kami masuk kamar, pintu kamar kami ada yang ngetuk. Saya pun bukain pintu. Berdiri seorang peserta tour yang kebetulan kamarnya berdekatan dengan kamar kami.

“Permisi, Mas Idfi, Mas Donny. Saya mau nyimpen barang saya di safety box. Gimana cara pakai box-nya ya?” Tanya si peserta.

“Bapak mau nyimpen apa emangnya?” Saya balik nanya.

“Anu mas ...dompet sama paspor aja kok.” Jawab si bapak.

“Eh bentar Pak! Emang di kamar Bapak ada safe deposit box? Soalnya di kamar kita mah nggak ada.” Tanya Donny.

“Ada Mas Donny.” Jawab si bapak.

Kami pun ikut si bapak ke kamarnya. Saya dan Donny nyari-nyari dimana letak si safe deposit box yang biasanya berbentuk seperti microwave tapi terbuat dari besi kokoh.

“Pak, dimana safe deposit box-nya?” Tanya Donny.

“Lah, itu mas yang warna item di bawah tipi.” Kata si Bapak sambil nunjuk ke arah benda berwarna hitam di bawah televisi.

“Ya ampun, Paaaaaak, itu mah mini bar!”

Mini bar itu apa?” Si bapak balik nanya. Dengan muka lempeng.

“KULKAAAAS, Paaaaaak!!!!

Mini Bar (Kulkas) VS Safe Deposit Box

Akh, coba waktu itu kami pura-pura nggak tau kalau itu kulkas. Dia pasti akan simpen dompet dan paspornya di situ. Dan, besoknya, dia pasti akan kaget nemuin dompet dan paspornya beku gegara disimpen di lemari es!

Udah kebayang kalau kejadian, dia akan menatap tajam super lebay ala pemeran antagonis di sinetron sambil ngomong, “Mas Idfi, Mas Donny … apa yang kalian lakukan ke aku itu … JAHAT!” #AADC2modeon.

Well, ini ceritaku hari ini. Apa ceritamu?

Teaser: coming up next “tips pertama kali nginep di hotel berbintang ala traveler modis”.

You Might Also Like

8 komentar

  1. seru ya pengalamannya :)

    haha mini bar disangkanya safe deposit box - emang mirip sih ya bentuknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaaak ... sekilas mirip mangkanya si bapak juga gak nyangka kalo itu kulkas :)

      Hapus
  2. Pas di imigrasi disuruh antri paling belakang sambil nunggu passpornya cair =)))

    BalasHapus
  3. Hahaha ngakak bacanya mas, mungkin bapaknya baru pertama jalan-jalan atau nginep di hotel hehehe. BTW seru juga ya menjalani profesi sebagai tour leader. Bisa jalan2 kemana aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak si bapak keknya emang baru pertana kali traveling ke eropa pulak. Btw, iya jadi TL seru banget :)

      Hapus
  4. kocaaakkk...btw aq pun g paham kang cara pake safe deposit box,coz memang g pernah ada barang berharga pulak yang ditinggal.Jadinya g kepengen tau.Tapi kayanya kudu tau ya kang,kalo nantinya gw ngejalani profesi kaya lu.Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. vivinnnn ... senangnya ada elu dimari. makasih udah mampir dan ninggalin jejak. Btw, emang kocak banget pengalaman safety box ini. gue ama si donny ampe cekikikan. Anyway, gue sekian kali nginep di hotel cuma pernah make sakali vin. itu pun iseng aje.

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email