Jangan Sebut Kata-Kata Ini Saat Traveling

18.18

Kemanapun traveling-nya jangan lupa kenali budaya setempat karena ada banyak hal menarik dan mengejutkan termasuk bahasanya.

Hasil gambar untuk be careful with your words
from youtube.com

Surprisingly, ternyata ada banyak kosakata dalam bahasa daerah lain di Indonesia bahkan dalam berbagai bahasa asing yang pengucapannya mirip bahkan sama persis dengan bahasa Indonesia tapi artinya bisa beda banget bahkan bedanya bisa bikin ngagetin.
            So, Travelers, berhati-hatilah ngucapin kata-kata berikut saat traveling.

Kenyang
Kalau lagi traveling ke Bali jangan pernah ngucapin kata yang satu ini keras-keras di depan umum.
Seperti pengalaman saya pertama ke Bali bertaun-taun yang lalu. Sehabis makan di salah satu pusat jajanan kaki lima di Denpasar yang rame di kunjungin orang, saya, yang emang makan banyak banget, bilang kenyang dengan suara lantang. Dan, seketika itu juga puluhan pasang mata tertuju mandangin saya. Sampe ada yang keselek segala.
Spontan si penjual makanan nanya, "Kenyang Bali apa kenyang Jawa?"
Lho, emang bedanya apah?” Tanya saya, bingung.
“Beda! Di Jawa, abis makan kalo perutnya udah nggak bisa nampung makanan lagi itu namanya kenyang toh?! Tapi kalau di Bali kenyang itu berarti 'EREKSI'! ”Anu" nya Mas NGACENG!
Oalaaaaaaaaah! Pantesan pada keselek.


Sumber gambar: pengajian-Idii.net & nuga.com



Cicing
Nih, satu kata yang pasti selalu ada dalam keseharian orang Sunda, terutama kalau ada orang yang berisik atau gak mau diem, "CICING!" Artinya DIAM!
Dan, kalau bilang kata cicing apalagi sambil teriak ke orang Bali, bisa fatal akibatnya. Bisa diajak berantem sama mereka karena cicing dalam bahasa Bali berarti ANJING.

Ngaceng
Nah, kata yang satu ini saya dapetin waktu kerja mimpin rombongan dari Jakarta yang kebanyakan pesertanya ibu-ibu. Ceritanya waktu itu baru beres makan siang. Saya iseng nanya ke tour guide  di depan para tamu, "Beli, kalau bahasa Bali-nya 'ibu gimana makannya enak?', apa?"
Lalu dijawablah dengan jawaban yang bikin saya kaget. Gimana nggak kaget, jawabannya yang saya denger pokonya berkonotasi porno banget, neh, kek begini bunyinya, "MEM*K, GIMANA NGACENGNYA ENAK?" Kenceng pulak ngomongnya si abang guide.
Ternyata MEME' (tanpa hurup K di belakang tapi dibaca seperti kita baca Kakek dimana hurup K nya nggak dibaca) berarti ibu, sementara NGAJENG (dibaca seperti baca ngaceng) artinya makan.
Nggak lagi-lagi deh nanya yang sama ke ibu-ibu. Takut ada yang nggak mudeng terus digamparlah sayah!

Mangkok
Bulan Mei tahun 2015, untuk pertama kalinya, saya berkesempatan bawa grup ke Jepang. Di perjalanan dari Tokyo ke Osaka kami mampir di rest area untuk isi bensin dan isi perut. Kebetulan ada tempat makan khusus ramen. Cara order-nya tinggal hampiri mesin yang menempel di dinding. di mesin itu ada beragam gambar menu makanan lengkap dengan tulisan harganya. Tekan tombol di gambar menu makanan yang kita inginkan. Masukan uang ke mesin tersebut. Ambil slip pembayarannya dan serahkan ke petugas restoran. Nggak nyampe lima menit, ada panggilan dari dapur sebagai tanda makanan udah siap dan bisa diambil. Efisien sekali cara kerjanya.
Karena sistemnya self-service, maka beres makan pun kita harus kembaliin masing-masing perlengkapan makan ke tempat yang udah disediain.
Nah, waktu itu ada peserta yang maen tinggalin aja peralatan makannya di meja. Sebagai tour leader yang baik saya harus ngingetin dong. Setengah teriak, saya bilang,
“IBU DON’T FORGET CLEAR UP MANGKOKNYA ...!”
Belum sempet selesein kalimat saya, tau-tau tour guide grup kami nyubit lengan saya sambil melotot. Ampun dah nyubitnya sakiiiiit banget! Dan, yang melototin ternyata bukan si guide doang tapi hampir seisi restoran. Oma-oma Jepang bermata sipit sampe pada melotot dengan ramen masih berjuntaian di mulut.
“Kenapa?” tanya saya bingung.
“Lo, tadi bilang apa?” Tanya si guide masih dengan mata melotot.
“Nggg ... gue bilang apa? Gue cuma ngingetin si ibu untuk beresin mang ...” Saya langsung tercekat dan nggak nyelesein kalimat saya.
Astaga! Saya baru inget dan sadar kalau dalam bahasa Jepang MANGKOK itu artinya VAGINA. Dan, saya baru ajah nyuruh si ibu untuk ‘beresin vagina’ nya. Faaaaaak!
Pantesan aja dipelototin oma-oma Jepang! Dikiranya gue tukang beberes vagina! 

Cincin
Oh ya, satu lagi. Kalau traveling ke Jepang berhati-hatilah dengan kata CINCIN. Kalau nemu cincin, jangan teriak, “INI CINCIN SIAPAAAH?karena kalo diterjemahin sama aja artinya dengan “INI KENT* SIAPA?” Bisa gempar nanti. Penis kok ditinggal-tinggal. Ya, cincin dalam bahasa Jepang berarti penis.

Kopi
Kata guide saya waktu tour ke Shanghai, kalau mau pesan secangkir kopi di Cina, jangan bilang, “KOPI, please?” Bisa dipelototin atau diketawain. Soalnya KOPI berarti t*t*t anjing. Kalau mau pesan kopi dan nggak ngerti bahasa Mandarinnya apa, tinggal bilang, “Cafe, please?” (kafe, plis)
Itu kata guide, loh. Tapi saya nggak pernah praktekin. Soalnya takut dilempar kopi sama gelas-gelasnya.

Aqua (baca Akua)
Air minum kemasan di Indonesia sangat identik dengan satu merek yaitu “aqua”. Nah, kalau traveler lagi kehausan di Malaysia dan pengen banget minum air putih kemasan, cukup bilang “Mineral Water” dan JANGAN pernah nanya “nyari Aqua dimana?” atau “Where is Aqua?” atau “Where can I get Aqua”! Tar dikirain doyan bencong, lho. Karena Akua di Malaysia adalah sebutan untuk cowok kecewek-cewekan alias bencong/banci.

Aqua vs Akua. Gayanya dah berasa titisan Kate Middleton.Ya ampun itu KUALIIIIII?!! Sumber: wajibbaca.com & bincangpagi.blogspot.com


 Oh ya, hindari juga dua kata ini; BOM dan TERORIS. Semenjak kejadian 9/11 yang menghancurkan menara kembar World Trade Center (WTC) di New York City, Amerika Serikat dan berbagai aksi terorisme lainnya, warga dunia jadi sangat sentitif dengan dua kata tersebut. Udah banyak kejadian dimana orang iseng harus berurusan sama polisi gara-gara sompral ngucapin dua kata itu.
Satu lagi kata yang harus dihindari yaitu NEGRO. Negro yang dalam bahasa Italia dan spanyol berarti hitam ini biasanya merujuk ke kaum kulit hitam. Tapi kata ini berkonotasi negatif dan rasis. Jadi sebaiknya nggak usah ngomong kata ini apalagi di negara dengan konsentrasi kaum kulit hitam terutama di Amerika dan Eropa. Bisa-bisa tar kena bogem mentah orang item yang badannya segede-gede kulkas tiga pintu. Cukup bilang item atau keling kalau gatel pengen ngomongin orang item di luar negeri. Kan mana ngerti mereka kalau kita bilang item atau keling. Semoga mereka bukan orang Afrika yang demen keluyuran di kawasan Tanah Abang ya.
So, guys ada baiknya sebelum traveling, pelajari sekilas bahasa atau kata-kata, terutama kata-kata tabu,  supaya terhindar dari kejadian memalukan.

~֍֎֍~

It’s Quiz Time!
Saya mau kasih gift away berupa suvenir dari salah satu negara yang saya kunjungi. Syaratnya gampang kok:
·      Ceritain kisah/pengalaman kocak, malu-maluin, unik saat traveling di kolom comment artikel “Jangan Sebut Kata-Kata Ini Saat Traveling”. Boleh ada kaitannya dengan bahasa seperti artikel saya ini atau tentang apapun yang berhubungan dengan perjalananmu.
·        Berdomisili di Indonesia
·        Follow by email blog www.idfipancani.com
·        Quiz ditutup hari Kamis, 1 Juni 2017 pukul 21.00 WIB
·      Buat yang follow blog www.idfipancani.com ini dan cerita lucunya sukses bikin saya ketawa sampe nangis, you could be the winner.


Ditunggu yaaaaa!

You Might Also Like

51 komentar

  1. Dulu aku pernah pas liburan ke Malaysia, susah-susah ngomong sama staff hotel pakai bahasa Inggris karena mereka nggak ngerti-ngerti. Waktu ngomong sama teman traveling pakai bahasa Indonesia, ternyata dia malah ngerti. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah ngebayangin surprise dan girang pas ternyata bisa berbahasa indo yaak :)

      Hapus
  2. Whahahahahahaha, hati-hati bicara ya kak..?
    Jangan lupa beresin mangkok, piring dan gelas setelah makan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu ati-ati bangeeet ... untung waktu itu gak ada mangkok melayang hHah

      Hapus
  3. Aaah Idfi....antara kocak sm jorok hihi...tp gmn ya bermanfaay jg sih fi biar gak salah kata dan hargai budaya lokal yah..hadeuh mesti bikin kamus kata kata yg wajib dihindari saat traveling nih..jadiin buku aja fi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. akh, maap kalo aga jorok. ga ada maksud jorok kok. masih untung yg pas MANGKOK dan CINCIN gak pake gambar. bingung juga nyari gambarnya gimana hahaha

      Hapus
  4. Baca artikel ini bikin ngakak siang2 sambil makan cendol....*eehh maap busui ga puasa.

    Suami sering sih bilang kenyang habis makan di Bali...untung bilangnya pelan. Coba kalo aku yang ngomong....bisa sewarung yang dengar.

    Besok-besok ngomongnya pelan aja aaaahh.....๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaah cendoooool .. eh .. #gagalfokus

      Hapus
  5. Bikin ngakak...bahasa kita mmg kaya...tp arti beda2, maka kudu ati2 yaaa.
    artikel bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih udah mampir dan ninggalin jejak. Anyway, ini lah salah satu manfaat traveling bisa tau hal2 unik :)

      Hapus
  6. sumpah ngakak hahahhaa... makasih sharingnya, kepake banget inih pas traveling

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama kak :) thanks udah mampir

      Hapus
  7. Aku ada cerita nihhh..

    Jadi ceritanya waktu itu aku diajakin ke rumah keluarga pacar di Italia, mau dikenalin ke keluarganya. Dari situ aja udah grogi kan tuh..

    Terus malam pertama nyampe kan kita makan malam sekeluarga besar, sampe ada Om, tante, sepupu, nenek dll. Main course nya itu dada ayam digoreng tepung, persis chicken katsu gitu deh. Habis makan, nyokapnya si pacar nanya, "suka ga makanannya?"

    Dan otomatis gw jawab "Yes, I love katsu!" dengan antusias sambil senyum lebar.

    Satu meja langsung hening. Pacar langsung face-palm.

    Terus barulah dikasih tau kalo di bahasa Italia, "katso" itu artinya k*nti :( :( :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahha che cazz* fai? LOL ... kabayang hening momentnya gegara si katso wkwkwkwkwkkw ... eh coba ini mbak/mas datanya dilengkapin siapa tau dapet hadiah loh :)

      Hapus
    2. Ini Ingrid boardgame hahaha

      Hapus
  8. Aku ngakak baca ini. Ya ampun... untung.pas ke bali gak bilng kenyang keras-keras. Kl nggak bisa berabe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak papa kok bilang kenyag paling tar ditatap silet sama org2 hahahah

      Hapus
  9. Ahahahaha aku ngakak sendirian di teacher room baca tulisan ini. Waaah berarti memang harus hati2 ya kalau berpergian ke daerah/negara lain. Salah ucap bisa fatal akibatnya. Bisa disangka mesum. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ati2 ketawa sendirian mbak, tar disangka 'kerasukan'. padahal kerasukan 'mangkok' dan 'cincin' doang yeeee

      Hapus
  10. Wkwkwkw hiburan banget lagi puasa badan lemes trus baca ini langsung sueegeerr *ngakak sama foto makhluk halus ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. hati-hati nanti kesamber makhlik halus bertopi wajan hahahah

      Hapus
    2. hati-hati nanti kesamber makhlik halus bertopi wajan hahahah

      Hapus
  11. wkkwkwk baru tahu artinya kenyang Bali dan keyang Jawa. Pokoknya hati-hati berbicara ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye hati-hati beneeer kalo gak resiko ditanggung sendiri :)
      makasih udah mampir yaaak

      Hapus
  12. makasih tipsnya ternyata perlu bahasa lokal ya biar gak salah ngomong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama :) makasih udah mampir dan ninggalin jejak :)

      Hapus
  13. Woogghh iya kudu hati2 banget ya kalo ngomong di daerah oranglain
    Ehtapi kalo yg baru kesana, gimana taunya itu sopan apa gak ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bisa browsing2 dulu ttg kata2 tabu di kota/negara tujuan :)

      Hapus
  14. Bwahahaha.. ngakak!!

    Saya juga ada cerita nih dari malaysia, pas sedang tugas jadi fotografer selama 1 bulan disana. Namanya bahasanya hampir mirip ya kadang suka pakai bahasa indonesia lah yaa.

    Namun di hari ke 3 kerja, rekan kerja cowo yang orang malaysia, tiba-tiba ngedekatin saya sambil bilang "Endah, jangan gunakan kata "butuh" ya disini (malaysia), apalagi kamu cwe dan ngomong sama orang malaysia yang baru ketemu. Saya sih pernah tinggal di Indonesia 6 bln jadi saya tahu arti kata butuh di indonesia. Kalau disini beda, ndah,"

    "Lhoo emangnya kenapa? Emang di malaysia "butuh" itu artinya apa?" Tanya saya.

    Pertanyaan saya gak langsung dijawab karena keliatan banget dia bingung mau ngejelasinnya. Namun pada akhirnya dia pun menjawab "itu artinya pen*s!" Sambil tersipu2 malu.

    Apaaaa???? *lalu pingsan di tempat*

    Boo.. padahal kalau lagi mau ke warung suka gak sengaja kan ngomong ke penjualnya, "saya butuh ini pak, ada gak?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkkwkw kebayang muka dirimu langsung merah :)

      Hapus
  15. ahaha.. saya cuma tau akua tuh yang malaysia. trims infonya!! bikin lagi dong, yang kebiasaan ga boleh misalnya makan sambil ngobrol, naikin kaki ke meja dst kan beda-beda budayanya yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipppp tunggu aja cerita2 berikutnya. Btw, terimakasih udha mampir dan ninggalin jejak :)

      Hapus
  16. hahaha, baca ini sambil ngangetin masakan buat sahur jadi ketawa geli. Ya ampun.. kebayang wajah-wajah mereka yang pengen ngegampar. Padahal kita yg gak tau artinya beda ya. Penting banget buat diingat. TFS ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga setelah sahur, shalat subuh nya khusyu yaaa ... smoga gak kebayang "mangkok" dan "cincin" LOL

      Hapus
  17. di lobby salah satu lobby hotel di Braga, aku pernah ngobrol sok akrab dengan cowok bule, usia mungkin 30-an. Dia bilang berasal dari Belanda. Di agak ngeluh bilang kelaman nunggu istrinya mandi.

    Gue nyeletuk dengan aksen medok,"yurr wiff meibi want luk mor beautipul (maksud gue, istri lo mungkin ingin kelihatan lebih cantik"

    si bule cowok malah nyengir tapi mukanya agak gimana gitu. Dia bilang,"sorry, in my country, wijf is meaning Bitch" ..

    whatssss.. wakakakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat kepada YOS MO! Hadiahnya Passport Case & Luggage Tag dari Korea.
      Silahkan kirim data (nama lengkap, no telp, alamat lengkap untuk pengiriman gift away) ke idfipancani@yahoo.com

      Congrats ya!

      Hapus
    2. Thanks, I'm appreciate...

      Hapus
  18. wuahahahaha lucuuuuu... pengalaman saya apa ya... lupaaaaa ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayooo diinget-ingeeeet apa pengalamannya :)

      Hapus
  19. Wakaka... Bermanfaat dan Lucu kakak Idfi, meski arah lucunya ke arah seputar 'begitu'. padahal banyak lho, kesalahpahaman bahasa yang terjadi karena beda makna. Nggak usah di luar negeri, antar daerah di Indonesia juga sering banget.

    Saya pernah pas awal ditugasin kerja ke Bandung. secara orang Jawa pas disana ingin makan, ternyata ada perbedaan arti. Di Jawa, arti dahar untuk makan itu bahasa yang halus. Nah disana, dahar itu kasar kalau diucapkan kepada orang lain, apalagi yang lebih tua.

    Waktu itu, saya bilangnya, "Teteh, Bade dahar?" Eh, teman saya langsung bilang saya nggak sopan. Katanya nggak sopan. Katanya, saya harus pakai kata tuang."Bukan dahar, tuang."
    Secara juga nggak ngerti. Saya malah balik nanya. "Tuang apa? Saya nggak tuang apa-apa!"
    Saat itu memang saya sedang nggak nuang minuman atau apapun. Temen saya akhirnya kasih tahu.
    oalah, katanya, tuang itu kalau di bahasa Sunda lebih halus daripada dahar. Jadi ada beda makna disitu. Jadi,disana lebih baik pakai "Bapak Idfi bade tuang moal?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup banyak banget sebetulnya. mungkin nanti akan ada kelanjutannya :)

      Hapus
  20. Saatnya mengumumkan pemenang Quiz ya (sorry for the delay). Pemenang Quiz kali ini adalah .... jreng jreng jreng ... selamat kepada YOS MO! Hadiahnya Passport Case & Luggage Tag dari Korea.
    Silahkan kirim data (nama lengkap, no telp, alamat lengkap untuk pengiriman gift away) ke idfipancani@yahoo.com

    Congrats ya!

    BalasHapus
  21. Hi Idfi seru bgt artikelnya smp ngakak2 sendiri bacanya.. bagus! bermanfaat sekaligus menghibur. Tp untuk kata bom n teroris memang bnr hrs hati2 bgt byk yg kena urusan polisi gara2 sembrono sebut 2 kata itu..
    Metta

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaa metta ... makasih yaaak udah mampir dan ninggalin "jejak". Lama gak jumpa. Gmn kabarmu?

      Hapus
  22. Itulah gunanya kita belajar budaya setempat dan adat istiadat setempat saat travelling. Hahahahaha.
    Aku suka postingan ka idfi ttg ini :) sungguh bermnafaat. Akupun bacanya serius juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup emang seharusnya kita belajar budaya dan adat istiadat tempat yg kita tuju. Makasih udah mampir dan ninggalin jejak Benaaaah.

      Hapus
  23. wahh ternyata banyak bahasa kita yang gak boleh kita sebutkan di negara lain karena artinya yang berbeda, terimakasih infonya kak sangat membantu sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama .. senang bisa berbagi informasi dan hal2 menarik

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email