From ‘Saos Sambal’ With Love

01.59


Meskipun judulnya sekece salah satu film klasik James Bond “From Russia With Love” tapi artikel ini nggak ada sangkut pautnya dengan film apalagi sinetron, melainkan tentang barang bawaan turis Indonesia saat traveling. So, mau tau apa isi koper turis Indonesia yang wajib dibawa saat pelesiran ke mancanegara selain baju, celana, cd, beha? Cekidot.

Besi (Belibis & Sambal terasi)

Dok. Pri.
Turis Indonesia cinta banget sama saos sambel. Ketergantungan orang Indonesia sama saos sambel kayaknya udah akut. Di koper, di tas jinjing, sampe di dompet pun nyelip sambel saos. Semua kalo bisa dikasih saos sambel. Cuma mandi doang yang nggak pake saos sambel. Kita tuh keknya kalau nggak ada sambel saos, bisa ‘sakau’.

Hasil gambar untuk saus sambal
Buseddd ... mandi sambeeeel! Sumber: dream.co.id

Paling sering si saos sambel ini nongol kalau jalannya ke Eropa, Amerika, Australia, atau Turki. Tapi pernah pula waktu ke Korea saya liat ada peserta tur yang makan kimci pake sambel saos. Ibarat kata makan asinan sayur Bogor pake sambel saos, gitu loh. Juga waktu di Jepang, ada yang makan sushi sashimi pake saos sambel. Kagak ditelen juga cuy. Dilepeh lah karena rasanya nggak karuan.

Terserah, sih. Mau makan pake sambel kek, mau pake kecap kek, mau pake tangan kek, mau pake linggis kek, itu hak setiap orang. Sayangnya kebiasaan nyampurin saos sambel ke berbagai masakan, sesaat sebelum makanan itu disantap,  sering kali bikin turis kita nggak tau gimana rasa asli dari makanan yang mereka makan.  Karena yang dominan pasti rasa saos sambelnya.

Emang, sih, makanan barat rasanya agak hambar di lidah kita yang udah terbiasa mengkonsumsi makanan yang kaya akan bumbu dan rempah-rempah yang kuat rasanya. Tapi, nggak jarang juga loh makanan barat itu rasanya lezat. Buat saya, traveling adalah kesempatan buat bertualang rasa, bertualang kuliner. Saya percaya, kuliner adalah salah satu faktor utama bisa nggaknya seseorang beradaptasi dengan budaya dan kehidupan di suatu tempat. Dari faktor makanan aja saya udah tau pasti kebanyakan orang Indonesia nggak bakalan betah lama-lama di luar negeri terutama di negara barat. J


----

Urusan lidah emang nggak bisa dipaksain. Selera orang beda-beda. Ada yang bisa bertualang dan cepat beradaptasi dengan rasa yang berbeda. Tapi, ada juga yang nggak bisa.

Saya, sih, selalu nyaranin supaya mereka coba dulu makan dua atau tiga suap tanpa dicampur dengan saos atau kecap. Supaya tau seperti apa rasa aslinya. Nah, kalau ternyata rasanya nggak cocok di lidah, baru lah dikeluarin senjata rahasianya -- saos sambel. Seenggaknya, kita udah tau seperti apa rasa aslinya, toh.

Ngeluarin saos sambel juga nggak bisa sembarangan, loh. Baru-baru ini, saat makan di sebuah retoran di kota Hallstatt, Austria, meja tempat makan peserta sampe digebrak-gebrak orang restoran gara-gara ada penampakan saos sambel yang berantakan di atas meja makan.

Pengalaman saya makan di restoran di Prancis dan Italia, beberapa kali pramusaji ngelarang peserta nambahin sambel saos ke makanan yang disajikan. Pake melotot-melotot segala. Tapi pesertanya tetep ngebandel. Nggak berapa lama kemudian, chef-nya sampe nongol dan menginterogasi.

What’s wrong with my food?”

Peserta saya cuma cengar-cengir.

Si chef-nya sampai bilang kalau dia nggak mau ada benda-benda asing di makanannya. Kami diharuskan menggunakan saos buatan si kokinya aja atau apapun yang memang disediain di meja makan.

Beberapa peserta lain yang udah siap-siap atau udah keburu nyobek sambel saos sachet serentak langsung ngumpetin sambel saosnya ke tas masing-masing atau ke balik taplak meja dan mendadak sibuk dengan makanannya, ada pula yang mendadak budek.

Jadi, rupanya turis dari Indonesia emang udah terkenal suka banget makan dengan saos sambel. Dan, ciri khas mereka ketika beres makan di restoran, mejanya selain selalu berantakan, juga suka ninggalin jejak yaitu serakan sachet sambel saos. Mungkin, ini lah yang bikin bete restoran-restoran itu, selain juga mereka ngerasa udah cape-cape bikin masakan dengan teknik tingkat tinggi, eh, tau-tau ada ‘makhluk’ asing di makanan mereka.

Eits, ada lagi yang lebih dahsyat. Saya pernah ngetrip ke Yurop dibekelin berbungkus-bungkus saos sambel, boncabe, dan cabe rawit sekilo oleh travel agentnya. Di tiap restoran Asia dari Paris sampei Amsterdam kudu ngiris-ngiris cabe rawit demi kepuasan peserta. Saking gemesnya saya ampe nyelutuk sekalian aja bawa cobek biar bisa ngulek. Pengen banget deh minta sama orang restorannya buat nanem cabe rawit di halaman kek, di pot kek. Biar tiap kali saya kembali ke restoran itu saya tinggal metik rawit aja. Cukup lah sekali jadi ‘penyelundup’ cabe rawit. Cabe deeeh!

Pop Mie

Gambar terkait
Baunya ngengenin cuyyyy! Sumber: popmie.com
Satu lagi makanan yang selalu muncul kemanapun saya pergi bersama turis Indonesia yaitu Instant Cup Noodle alias mie instan gelas. Merek Pop Mie yang paling eksis. Biasanya pop mie nongol saat sarapan. Aroma pop mie itu kan enak banget dan bikin ngiler kitah yang udah familiar dengan baunya.
           
Tapi, pernah ada kejadian dilarang makan pop mie di hotel tempat kami nginap di ibukota Turki, Ankara, tahun 2012. Ceritanya, dari travel agent-nya emang sengaja berbaik hati nyediain berdus-dus pop mie karena siapa tau peserta turnya bosen dengan sarapan ala Turki. waktu itu pesertanya ada hampir 150 orang. Kebayang sih gimana repotnya para pramusaji kalau harus ngelayanin puluhan orang yang sakau pop mie. Dan, bayangin gimana kuatnya bau mecin ‘terbang’ seantero restoran. Ngiler nggak tuh!? Tapi sayangnya dilarang. Katanya selain baunya terlalu menyengat juga karena persediaan air panas hanya buat kopi dan teh aja.

Cuma segelintir orang aja yang berhasil makan pop mie. Sementara sebagian besar cuma bisa meratapi nasib gagal makan pop mie padahal pop mie di tangan udah dibuka tapi nggak berhasil diseduh. Kaciaaaan deeeeeh! J

Tapi nggak semua restoran ngelarang turis kita makan pop mie. Di beberapa restoran hotel di berbagai negara, ada pramusaji yang dengan baik hati nyeduhin air panas buat pop mie dan gratis. atau kalau di kamar hotel ada alat untuk manasin air, bisa dipake tuh buat pop mi. Tapi kalau emang nggak ada, tinggal datang ke bar lalu minta air panas. Cara terakhir itu ada yang gratis, ada yang bayar. 

Beras & Rice Cooker.

Hasil gambar untuk traveler bawa rice cooker
Noh, ada penampakan rice cooker. Sumber: binibule.com
Saya nggak mengada-ngada loh. Pernah saya bawa tamu yang bekel beras saking takutnya nggak nemu nasi saat traveling. Yah, lidahnya udah puluhan taun dimanjain sama nasi ya mau diapain lagi. Makan Angus steak yang terkenal di Australia, cuma beberapa iris aja. Dikasih sandwhich ala Prancis -- yang rotinya panjang kek pentungan, keras pula -- cuma beberapa gigit aja. Selain katanya rasanya nggak keruan, juga takut giginya ompong. Eh serius, pernah ada tamu saya yang giginya ompong gegara makan sandwhich. Dan, bapaknya baru sadar kalo giginya ompong pas ketawa dan temen-temennya heboh teriak “GIGI LO KEMANE?” Giginya ‘nancleb’ di roti, broh!

Turis Indonesia juga kalau diajak makan sashimi yang seger di Jepang, cuma dipelototin aja. Mikir gimana makannya. “EMANGNYE KUCING, MAKAN IKAN MENTAH!”, gitu katanya. Makan spaghetti carbonara di Italia, saos sambelnya lima sachet. Saosnya pastanya yang tadinya warna putih, jadi merah karena mimisan ... eh, saos sambel. Makan spaghetti kek makan yamien bakso. Gimana paramusaji dan chef-nya nggak melotot, masakannya ‘diacak-acak’.

Akhirnya, nyarinya nasi lagi, nasi lagi. Buat orang Indonesia, belum makan namanya kalau belum nemu nasi. Makanya ada aja yang bawa beras dan rice cooker biar bisa ngeliwet di kamar hotel atau masak mie instan. Kemudian, setelah traveling jerit-jerit gegara berat badan nambah. Gimana nggak nambah, wong sebelum bobok ngemil nasi dan mie instan! Ngana turis apa anak kos yak?!

Rendang & Ikan Teri &Abon

Tiga 'sekawan' ini juga sering muncul saat traveling bareng turis Indonesia yaitu rendang, ikan teri dan abon. Ketiganya sering muncul pas saat makan di restoran dengan masakan Asia dan ada nasi, seperti, Chinese food, Japanese food, atau Korean food. Tapi, saya juga pernah mergokin peserta tur yang makan steak ditaburin abon dan ikan asin. Mungkin juga ada yang ngolesin steak-nya sama bumbu rendang. Biar nikmat. Ckckckckck.

Tapi, nggak cuma orang Indonesia kok yang ketergantungan dengan makanan seperti di negeri asal saat traveling, orang India mungkin lebih parah. Saya pernah ketemu dengan seorang TL dari India.

Never a day without curry!” Tiada hari tanpa kari, kata dia.

Jadi inget waktu nge-guide orang India yang berwisata ke Jakarta dan mereka maunya makan masakan India saat di Jakarta. Saya tawarin masakan padang yang saya pikir masih ada kemiripan dengan makanan India, tapi, ditolak mentah-mentah. Harus masakan India. Mereka bilang makanan India semuanya pasti enak dan bahkan adalah makanan terenak di dunia. Iyeeee makanannya sih enak tapi bau keteknya bikin eneq!

Tolak Angin/Antangin

Ini dia senjata pamungkas turis Indonesia buat menangkal ‘enter wind’ alias masuk angin. Traveling-nya orang Indonesia sepertinya nggak afdol kalo nggak bawa Tolak Angin/Antangin terutama saat musim dingin, musim gugur, dan awal musim semi. Kalau nggak ada tolak angin, maka minyak nyongnyong pun beraksi. Ampuuuun dijeey!

~∞∞~

Nah, sekarang udah tau kan isi koper turis Indonesia seperti apa. Dari mbak-mbak keceh dengan dandanan heboh kek Syarini ala ala sampai ibu-ibu dengan sasakan setinggi umbul-umbul kawinan, apalagi ibu-ibu hijaber fansnya Mamah Dedeh, semuanya pasti, at least, punya dua dari beberapa item yang saya sebutin di atas.

Tapi, jangan salah. Bukan turisnya doang yang bawaannya ajib, tour leader-nya dong lebih dahsyat lagi. Kalo dibuka kopernya, isi titipan kantor agen perjalanan buat ransum selama perjalanan: berkantong-kantong saos sambel, beberapa botol kecap, boncabe berbox-box, tolak angin berdus-dus, beberapa kotak ikan teri dan beberapa pop mie ‘gelendotan manis’ disebelah kancut (celana dalam)! Semuanya adalah persediaan ‘anti sakau’ bagi para turis tercinta. Bah! Ini mau traveling, apa mo buka lapak?

What about you? Apa bawaan wajibmu saat traveling?

~∞∞~


You Might Also Like

35 komentar

  1. Sukaaa sama gaya ka idfi ceritain hehehe. Ketawa sendiri tiap baca paragraf perparagrafnya. Nice share kak 😂😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah mampir dan ninggalin "jejak"yaaa .. senangnya ;)

      Hapus
  2. Sukaaa sama gaya ka idfi ceritain hehehe. Ketawa sendiri tiap baca paragraf perparagrafnya. Nice share kak 😂😊

    BalasHapus
  3. 😂😂😂😂😂😂😂😂 jadi inget pas umrohan. Bawa ikan teri. Pas naik gunung bawa kering goreng tempe. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yakin cuma bawa teri dan goreng tempe? Kamu kan makannya banyaaaak benaaaah?! Hihihi

      Hapus
  4. Haha,jd inget pas traveling bareng temen, dia lupa bawa boncabe, jadilah beli bubuk paprika buat pengganti, walopun rasanya jauh beda, tp tetep Ada pedes2nya dikit )

    Tulisannya asik Idfi, keep writing yaaa )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Marlinaaaah nuhun ah udah mampir dan kasih komen pulaaak. Nuhuuun ;)

      Hapus
  5. Bisa stand up comedy ini. Apa sudah? Ha ha dari awal sampai akhir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stand up comedy? Akh aku mah pemalu .. ;)

      Hapus
  6. hihihihi tulisannya lucu , thanks ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah makasih udah mampir dan ninggalin jejak yaaa :)

      Hapus
  7. Xixixixixi, cuma bisa ketawa-ketiwi sendiri baca ceritanya, menarik kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hati-hati kerasukan saos sambel :)
      Makasih ya udah berkunjung dan ninggalin komen :)

      Hapus
  8. Sambel emang makjoz, ngga ada sambel ngga asik (jadi laper lagi pengen makan popmie), hihihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. deuh mie instant sama sambel ... juwaraaah

      Hapus
  9. Aku sih selalu bawa antangin biar ngga enter wind hahaha.. #malu apalagi kena hajar iklan ditipi orang bule, orang indonesia pake syal, tokoh "intelektual" yang seringnya di londo daripada di Indo semua pancen oyee pake tolakangin di iklan di tipi. Pokoke orang pinter minum tolak angin haha.. jadinya bodi manja kali ya jadi ngikutin. Tapi bener sugesti deh. Sebelum tidur minum satu sachet abis jalan-jalan seharian kayaknya nyenyak :D :D

    ps : merk ngga harus tolak angin tp pokoke yang ada angin2nya gitu deh beli dulu satu box di supermarket sblum berangkat :D :D #malu

    BalasHapus
    Balasan
    1. endonesyaaah bangeeet ... enter wind ... hahahha

      Hapus
  10. Yooooyooii...sambal menghilangkan citarasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru nambah cita rasa lohhh ... cita rasa .... sambeeeeel!

      Hapus
  11. Kakak.. saos sambal emang juara, saya pernah mau bawa saos sambal ke NZ, eh ngga boleh bawa saos sambal ke pesawat, karena sambal dalam kemasan botol (waktu itu belum tahu aturannya) jiahhhh 2 botol saus sambel aku ke tahan dibandara deh hiks.. gigit jari

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihu kebayang yaaak ... KZL ... :)

      Hapus
    2. hihihu kebayang yaaak ... KZL ... :)

      Hapus
  12. Popmie dan tolak angin memang ga boleh ketinggalan ya. Saos sambal itu juga favorit aku di rumah

    BalasHapus
  13. Pernah ikutan tur dan emang bener pas makan ada peserta yg lain bagi2 sachet sambel terasi heuehehe. Saya sih kebagian juga lols.

    Tapi, itu ga nyangka ampe bawa rice cooker segala :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sekalian mereka buka warung makan di kamar hotel hehehe

      Hapus
    2. mungkin sekalian mereka buka warung makan di kamar hotel hehehe

      Hapus
    3. mungkin sekalian mereka buka warung makan di kamar hotel hehehe

      Hapus
  14. Bener banget. Hahaha, tulisan yang jenaka. Aku kalau traveling suka bawa tolak angin. Kata emak sih, buat jaga-jaga. Nggak mesti dipakai juga. Btw, syedih ya, kebiasaan orang Indonesia yang suka meninggalkan berantakan bekas sambal saos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makan berantakan kan emang gayanya org kite :) #gasemuasih

      Hapus
  15. Ahahaa iyaaa bener Idfiii.
    Kalo orang travelling gak jauh2lah dari bawa sambel and rendang lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue sebenernya pengen bawa duren! :)

      Hapus
  16. Aku Tolak Angin paling wajib bawa saat traveling, hahaha. Soalnya kan males ya kalau lagi asyik-asyik traveling, eh malah masuk angin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. percaya gak, kalo bule banyak yg gak percaya dgn si masuk angin ini? :)

      Hapus
    2. percaya gak, kalo bule banyak yg gak percaya dgn si masuk angin ini? :)

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email