Camping

08.24

Hasil gambar untuk ranca upas camping
Ranca Upas Camping Ground, Ciwidey, Bandung Selatan. Sumber: wisatasenibudaya.com
Kapan terakhir kali kamu camping (berkemah) di hutan atau di gunung? Kalau saya sih terakhir kali berkemah di tengah hutan, ya, bertahun-tahun yang lalu waktu masih kelas dua SMA. Pokonya masih muda dan imut-imut. Bareng temen-temen sekelas, sekitar 12 orang, kami pergi ke Jayagiri, di kaki Gunung Tangkuban Perahu, Lembang.


Hasil gambar untuk jaya giri
Jayagiri, lembang. Sumber: tekooo.com
Dengan semangat 45, kami berangkat dengan dresscode ala ala anak pencinta alam; baju flannel kotak-kotak, kupluk, syal, celana cargo, ada yang bersepatu boot, ada yang bersendal gunung, etc, etc. kek abang-abang yang nawarin vila di Puncak, Bogor, gitu deh. Kami pun bawa perbekalan yang mantab; empat ekor ayam buat ‘barbeque’-an, mie rebus, panci, kayu bakar buat api unggun, minyak tanah, korek api, kartu remi dan gaple biar berkemahnya tambah seru, gitar biar bisa nyanyi-nyanyi ala ala Ebit G. Ade, backpack berisi aneka jenis cemilan yang kalo dikumpulin semua bisa banget buat buka warung, berliter-liter air biar nggak dehidrasi dan biar nggak susah cebok, tiker buat piknik, dll. Pokoknya siap banget buat kemping.
Singkat cerita, setelah trekking hampir dua jam kami nemu spot kece. Langit pun udah gelap. Kami pun langsung nyalain api unggun biar anget sekaligus buat panggang ayam. Setelah kenyang, cekakak cekikik berbagi cerita lucu, maen tebak-tebakan garing, nyanyi-nyanyi dan maen gitar, rasa kantuk pun mulai menyerang. Kami baru sadar kalau kami belum pasang tenda.
“Tendanya mana?” Tanya saya.
Pertanyaan saya malah direspon dengan saling pandang satu sama lain. Krik krik krik krik. Sodarah sodarah, ternyata nggak ada satu pun yang bawa tenda dooong. Gubraaaaaak!
Gimana sik? Pencinta alam macam apa ini, berkemah cuma bawa tiker doang. kek emak-emak mo piknik ajah. Sleeping bag pun nggak ada yang bawa. Hadeuuuh! Akhirnya kita semua tidur tumpuk-tumpukan kek pindang dengan hanya beralaskan tiker, berselimutkan sarung, beratapkan langit. Semua menggigil kedinginan dibelai angin dan udara pegunungan bersuhu dibawah 10°C sambil ngutuk kebodohan masing-masing. Brrrrrrrrr …. Ini mah kemping di kulkas! Kalau kata temen saya, dinginnya ampe nusuk-nusuk rahim! Hmmm … nggak kebayang sih. Secara nggak punya Rahim. Eike berjakun neeek!
Bertahun-tahun kemudian tepatnya di tahun 2012 saya ikutan kemping lagi tapi kali ini nggak di gunung tapi di pantai tepatnya di Pulau Sempu. Pulau Sempu ini adalah sebuah cagar alam yang terletak di Desa Tambak Rejo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang. Pulau Sempu ini terkenal karena di dalam pulau ini ada Laguna seluas 4 hektar yaitu Laguna Segara Anakan.Untuk mencapainya kita harus berperahu dari Pantai Sendang Biru, Malang. Di Pantai Sendang Biru ini kita harus ngurus perizinan dulu. Kalau dapet ijin, tinggal sewa kapal lalu nyebrang selat deh. Kalau nggak dapet ijin, ya nitip salam aja sama yang dapet ijin. Lol.
Sebetulnya Pulau Sempu memang bukan tempat tujuan wisata melainkan sebuah cagar alam. Untuk bisa masuk ke kawasan ini bahkan harus pake Surat Izin Masuk Wilayah Konservasi (SIMAKSI). Dan biasanya untuk bisa dapat SIMAKSI ini susah banget. Yang bisa dapet izin pada umumnya adalah mereka yang bertujuan melakukan penelitian.
Well, let say kami waktu itu beruntung dapet izin. Sehingga kami bisa nyebrang. Setelah sampai di Pulau Sempu, kami harus lewat rawa, trekking di jalan setapak melewati hutan hujan tropis dan sesekali melewati jalanan serta kubangan lumpur. Beruntung waktu itu bukan musim hujan. Kalau musim hujan, trekking-nya bisa memakan waktu empat hingga lima jam. Sementara kami butuh waktu dua jam aja.
Rasa capek terbayarkan dengan pemandangan laguna yang tenang dan damai dengan hamparan pasir putih dan air bergradasi hijau dan biru sebening Kristal. Surgaaaaa!


Gambar terkait
Sumber: www.royale.travel


Hasil gambar untuk pulau sempu
Laguna Segara Anakan, Pulau Sempu, Malang, Jatim. Sumber: anekatempatwisata.com
Di malam hari, meskipun ada tenda, saya pilih tidur pake sleeping bag di tepi pantai dengan beralaskan lembutnya pasir dan berlangitkan taburan bintang. Men, seumur-umur belum pernah liat taburan bintang yang begitu banyak dan berjarak seakan begitu dekat. Indah. Dan, untuk pertama kalinya juga saya bisa liat bintang jatuh. Waaa saking excited-nya sampe lupa make a wish. Katanya kalau ngeliat bintang jatuh kita harus make a wish. Ah, andaikan make a wish waktu itu, mungkin sekarang udah ada kamu di sampingku. Hoeeeeek! 

Hasil gambar untuk falling star photography
Ya kek gini lah kira-kira adegannya :) Sumber: theodysseyonline.com
Melihat dan mengalami semua kemewahan alam ini rasanya bikin tenang, damai, dan bahagia. Saya pun tertidur dengan pulasnya dalam belaian sepoi-sepoi angin semilir Pulau Sempu.
Pengalaman berkemah di Pulau Sempu mungkin jadi salah satu pengalaman berkemah terbaik dalam hidup saya tapi saya nggak akan ‘sembarangan’ kembali ke sana. Apalagi pas ngeliat serakan sampah. 
Biarlah Pulau Sempu jadi kenangan saja. Nggak perlu lah berbondong-bongdong ke Pulau Sempu kalau kita belum bisa menghargai alam. Kalau kita masih meninggalkan jejak berupa sampah. Saya nggak tega pulau dengan hutan, laguna secantik itu jadi rusak gara-gara manusia. Let it breathe, let it live, leave it alone unless you show some respect to the nature and have the right purpose to be there! Sekian.


Tips berkemah ala traveler modis:
1. Bawa tenda. Bukan tudung saji (sekalian aja bawa meja makannya). Jangan pula cuma bawa tiker seperti saya dan kawan-kawan. Bisa kisut sebadan-badan.  
2. Nggak perlu bawa kasur spring bed, ribet cuyyy! Cukup bawa sleeping bag (kantung tidur). Kalau mau bawa kasur angin/tiup, nah, itu boleh lah.
3. Bawa sarung atau kain pantai. Manfaatnya banyak banget. Buat solat, buat ngeronda, buat alas, buat selimut, sampe buat kalo mau nutupin badan pas lagi poop.
4. Bawa peralatan masak sesimpel mungkin. Panci aja sebenernya cukup sekedar buat panasin air buat bikin kopi atau teh dan buat bikin mie rebus - Standar kemping kere banget hehehe. Kalau mau bawa Kompor portabel dengan bahan bakar gas kecil boleh juga. Nggak perlu bawa kompor gede, wajan, baskom, mixer, blender. Laaah, sampeyan mau kemping atau mau buka katering?
5. Kalau mau bikin api unggun, ya berarti musti beli/bawa kayu bakar. Tapi don’t worry biasanya di camping ground seperti di Ranca Upas, ada abang-abang penjual kayu bakar dan bisa sekalian maintain mereka buat nyalain api unggun.  Make sure, api unggun jangan terlalu deket tenda atau kompor. Dan, jangan godain abang-abang penjualnya yak. Tar dipelet baru tau rasa loh.
6. Bawa minuman yang bisa menghangatkan. Misalnya, bandrek. Udah banyak kok dijual bandrek kemasan/sachet di supermarket.
7. Kalau mau barbeque-an, sebaiknya bawa arang briket berkualitas baik. Supaya gampang dinyalain dan awet. Kan enak tuh dingin-dingin bakar jagung, ayam bakar dan marshmallow buat cuci mulut. Tapi jangan lupa beli/belanja jagung, ayam, dan marshmallownya sebelum pergi ke tempat berkemah. Kalo begitu nyampe ternyata kita lupa beli makanan, lah apa yang bisa dibakar? Apa yang bisa dimakan? Rumput? Emangnya situ kuda?
8.  Hindari mengkonsumsi makanan pedes atau apapun yang berpotensi bikin sakit perut saat camping. Mending kalau di camping groundnya ada wc. Nah, kalo nggak ada? Ish, males banget kan harus bolak balik ‘gali lubang tutup lubang’.
9.  Biar ada hiburan, boleh lah bawa board games: catur, scrabble, dll. Bawa kartu remi atau gaple. Gitar atau ukulele bawa tuh, biar bisa nyanyi lagu Ebit G. Ade-an. #jadulbangetkakakkkk!
10. Bawa barang-barang yang simpel tapi sangat bermanfaat seperti; minyak gosok, obat sakit perut/diare (norit/diatab), mosquitos repellent alias minyak gosok/semprotan anti nyamuk, kumpluk, sarung tangan, dan baju hangat. Kalau masih kurang hangat, minta dipeluk dong.
11. Jangan melakukan vandalisme atau aksi coret-coret batu, mahat kayu/pohon bertuliskan apapun missal “I was here!”, “AKANG DHANI LOVE NENG MULAN”, “KAMU PENGHIANAT CINTA”, “LO GUE END!”, blab la bla. Curcol itu cukup lah di socmed. Nggak perlu curcol di batu atau pu’un (pohon).
12.  HARAM hukumnya nyampah sembarangan. Bawa kantung sampah yaaaa! Dan, jangan ditinggalin gitu aja kantung sampahnya. Bawa lah jauh-jauh dan buang di tempatnya. Kalau emang masih bermental “nyampah”, noh, sonoh kempingnya di TPST (Tempat Pengolahan Sampah terpadu) BANTAR GEBANG aja.

Coming up next! Traveler modis ikutan glampingglamorous camping – di salah satu glamping resort di kawasan Bandung utara. Stay tune!

You Might Also Like

13 komentar

  1. Ternyata ini baru intro ya Kaaak, ditunggu kelanjutannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelanjutannya yaaaa glamping dong ;)

      Hapus
    2. dividendrichwarriors.blogspot.co.id

      Hapus
  2. wah ranca upas memberikan kenangan tersendiri hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada cerita apa di Ranca Upas Kokoh? Saya malah udah lama banget kesana. Terakhir jaman SMa.

      Hapus
  3. Eh sempu sekarang masih boleh di singgahi ngak sech ??? atau semua nya udah di larang masuk ???

    BalasHapus
  4. Keknya masih bisa tapi ijinnya sepertinya udah gak segampang dulu. Dan, diutamakan buat yg melakukan penelitian. Itu yg saya baca.

    BalasHapus
  5. Padahal ceritanya sederhana; camping, blah-bleh-bloh, selesai. Tapi bahasanya sebeeel :b!

    BalasHapus
    Balasan
    1. laaaah bahasanya sebel kenapaaaah? :)

      Hapus
  6. camping itu seru mas bersama kawan"... yihaaa...

    BalasHapus
  7. pasir putih damn gradasi air hijau dan biru, ish kece lahh bagus banget pemandangannya ya ampun, aku baru tahu ada tempat seindah ini disana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak tempat kece, indah yg menakjubkan di negeri ini kakakkkkk

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email