Tips Bugar Setelah Traveling Ala Traveler Modis

07.17

Traveling itu seru, fun, asyik, banyak hal inspiring, bikin pikiran fresh dan banyak hal-hal menyenangkannya tapi satu hal yang saya sadari setiap kali pulang traveling adalah selalu ada rasa capek.
Sweet dream under the sun. Sumber: pribadi

Kenapa ya setiap pulang traveling ada rasa capek? Woi! kita bukan pesulap atau penyihir sakti yang punya kemampuan teleporter yang tinggal ngacungin tongkat sihir sambil bilang ‘simsalbim abracadabra’ lalu tiba-tiba kita bisa nongol di tempat impian kita. Situ Harry Potter!?
Kira-kira apa aja sih yang bisa bikin kita kecapean saat traveling?
1.    
Perjalanan jauh
Bandung – Jakarta yang jarak tempuhnya 2,5 jam berkendaraan di hari biasa bisa jadi lima, sepuluh, bahkan belasan jam ketika hari libur atau long weekend. Capek nggak di jalan? Bukan cape lagi, bete abis!
Nah, kalau tujuan kita lintas pulau, lintas negara, bahkan lintas benua yang jaraknya belasan bahkan puluhan jam, wuiiiih, udah pasti rasanya rontok badan. Pulang pergi pake pesawat.  Apalagi lagi belum tentu bisa tidur/istirahat nyaman di pesawat. Kenapa? Karena bisa jadi kita duduk deket balita yang nangis dan jerit-jerit tiap saat. Atau kita duduk samping om-om yang kalo tidur ngoroknya kek bunyi tronton. Atau kita duduk deket orang yang badan atau kakinya kek bau Bantargebang. Atau duduk di samping TKW yang ngegosip dari masalah ikan asin sampe ngebatin ditinggal kawin. Kalau pun bisa istirahat/tidur nyenyak, badan tetep ada rasa pegel-pegel.
Di kota atau negara tujuan pun terkadang jarak dari satu tempat ke tempat lainnya harus ditempuh berjam-jam. Kita cuma bisa duduk manis dengerin tour leader dan pramuwisata bercerita, atau dengerin temen seperjalanan nyanyi karaoke. Lagu kemana, suara kemana. Seseru apapun perjalanannya, tetep tepos pantatnya.
2.     Perpindahan tempat
Traveling sering kali melibatkan perpindahan tempat. Apalagi jalan-jalan ala turis Indonesia yang waktu cuti/liburannya terbatas sehingga waktut traveling pun terbatas. Karena keterbatasan waktu ini bikin kita mau ke banyak tempat. Misalnya ke Eropa liburan dua minggu harus mengunjungi belasan kota di tujuh negara. Resikonya berarti harus Pindah-pindah hotel.  Berarti juga naik turun koper, angkat-angkat dan dorong-dorong koper yang kadang beratnya sampai 30 kg. Mending kalau kopernya cuma satu. Lah ini sampe “beranak cucu”.
Mau minta porter hotel buat angut-angkutin juga nggak gratis. Harus bayar tips dua hingga lima dolar per koper (tergantung kota/negara tujuan). Mahal kakak!
Yang backpacker-an kebayang pindah sana-sini kudu gendong gembolan sampe dua puluhan kilo beratnya. Ampun dijey! 
3.      Room-mate
Faktor teman sekamar (room mate) pun bisa jadi salah satu faktor penting di perjalanan. Syukur deh kalau bisa sekamar sama orang yang sehat, nggak punya kebiasaan aneh-aneh dan udah kenal baik pula. Nah, kalau ternyata temen sekamarnya udah mah baru kenal di perjalanan terus ternyata ngoroknya kek rocker lagi nyanyi, tukang ngigo atau ternyata sakit sepanjang perjalanan. Bisa nggak tidur kita.
4.     Perubahan Cuaca
Traveling dari Indonesia yang tropis dengan iklim hangat sepanjang tahun bikin badan kita harus beradaptasi saat tujuan perjalanan adalah negara empat musim. Terutama saat perjalanan dilakukan di penghujung musim gugur, awal musim semi, apalagi di musim dingin. Udara dingin yang menusuk tulang kalau nggak didukung dengan pakaian yang memadai, dijamin bakal bikin ‘rontok’ fisik kita.
5.     Jalan kaki
Di banyak kota di dunia baik di Asia, Amerika, Australia dan terutama di Eropa, atas dasar alasan keamanan, keselamatan dan pelestarian objek wisata serta aksesibilitas yang tidak memungkinkan bus lewat maka kawasan-kawasan tujuan wisata harus steril dari kendaraan besar seperti bus pariwisata yang menjadi trasportasi utama para turis yang ikut group tour. Mau nggak mau, turis harus berjalan kaki untuk menuju objek wisata tersebut.
Ingat! Tempat bus menurunkan turis belum tentu sama dengan tempat penjemputan. Dan, tempat turun naik bus belum tentu dekat dengan objek wisata. So, bayangin harus jalan kaki berjam-jam dan berkilo-kilo meter jauhnya. Belum lagi jalan kakinya pake bawa jinjingan belanjaan. Gempoooor broh!
6.      Jet lag
Perjalanan melintas zona waktu yang jauh berbeda bisa bikin lelah badan dan bingung akibat dari ketidakmampuan badan dalam menyesuaikan diri dengan zona waktu yang baru. Yang paling challenging adalah saat kembali ke negara asal. Jam biologis harus kembali di-reset. And it’s not easy!
Jadi, apa yang harus kita lakukan saat kembali dari traveling? Langsung menyesuaikan diri dengan jam biologis di tempat asalmu suapaya nggak kelamaan jet lag-nya. Sekembalinya dari traveling dari negara-negara yang makanannya ‘adem’ alias nggak berbumbu macem-macem, usahakan jangan langsung makan yang pedes-pedes dulu karena bisa “shock” perutnya. Lalu jangan lupa minta diketjup dan dipeluk orang tersayang. Eaaaaaa!
Dan, satu hal yang penting adalah relaksasi.
Relaksasi itu penting. Karena setelah traveling, berbagai kegiatan mungkin udah ada dihadapan kita; jam kuliah yang padet, deadline presentasi, meeting ini itu, laporan kerja, dll.  Untuk menghadapi kembali rutinitas itu kita butuh kebugaran fisik. So, Luangkan waktu untuk recovery fisik kita dengan manggil tukang pijet langganan kek, ke reflexology kek, atau ke SPA.
Kalau saya pribadi paling seneng meluangkan waktu sekitar dua-tiga jam di tempat reflexology, massage, atau spa. Nggak perlu tempat yang telalu mahal tapi juga nggak ke tempat yang murahan karena biasanya tempat yang murahan cenderung karyawannya berisik, pengunjungnya juga nggak bisa diem, ngoceh sana sini, belum lagi dering ringtone koplo. Gengges! Nggak ngerti apah konsep tempat relaksasi yang seharusnya tenang dan bikin rileks. Jadi malah jengkel! So, yang penting tempatnya bersih, nyaman, pijatan terapisnya dahsyat, musiknya enak, suasananya tenang.
Saya suka dua hal paling esensial saat relaksasi di spa, full body massage biar badan yang udah ‘diobrak-abrik’ saat traveling bisa kembali bugar, dan face massage untuk membuat otot-otot wajah rileks. Dipijat dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan pijatan penuh tenaga namun bikin nyaman dari sang terapis ditambah pijatan lembut dan totokan di titik-titik wajah untuk menghilangkan rasa lelah dan penat. Hmmmmm nikmattttt!
            Kebetulan beberapa waktu lalu, dalam kondisi badan ‘rontok’, setelah pulang traveling dan pas mau meeting ke salah satu travel agency di kawasan Jakarta Timur, saya ‘nemu’ spa yang satu ini ~ Diarra Queen Spa.
Bukan berarti karena namanya ada ‘queen’-nya lantas cuma perempuan aja yang bisa jadi pelanggan. Karena berkonsep family spa, jadi, buat keluarga bisa banget tuh. Kaum perempuan bisa seharian treatment di sini dari ujung rambut sampai ujung kuku kaki. Kids spa buat anak-anak juga ada. Dan, bisa juga buat cowok-cowok pekerja keras yang banting tulang buat keluarga atau traveler sayang keluarga seperti saya. Ihiyyy!
Dengan range harga perawatan dari mulai puluhan ribu hingga 350-an ribu rupiah, pelanggan bisa mendapatkan aneka jenis paket perawatan ala Korea. Not bad at all! Ekonomis  tapi nggak murahan! Dan, yang terpenting saat keluar dari Diarra Queen Spa, penat saya hilang, badan saya segar dan siap untuk melanjutkan traveling ke destinasi berikutnya.

Sumber: pribadi


Diarra Queen Spa  
Jl. Taman Pulo Asem utara No. 24B, Jati, Pulo Gadung, Jakarta Timur 13220.
Tel: 021-29617211, WA: 087886176888
Twitter & Instagram: @diarraqueenspa
www.diarraqueenspa.com

You Might Also Like

11 komentar

  1. Kalau aku biasanya yang penting cukup tidur dan minum vitamin tiap hari saat travelling, biar pas sampai rumah gak tepar-tepar amat gitu T.T #AkhirnyaMainKesini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu udah paling bener, cukup tidur dan minum vitamin saat traveling. Makasih ya udah mampir dan komen ;)

      Hapus
  2. Iyaa jetlag yang paling ngga enak deh pulang2 malam bengang bengong ga bisa tidur hehe, sama kalo ikutan tour anggotanya ada yang nyebelin apa2 telat jadi nungguin dia doank ngilang plus jadi darting :p btw Idfi kenal Agung yg dulu TL skrg di Insurance :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akuh benciiih jetlag kakakkk! ;) Mkaaih udah mampir dan komen. Eh eh Agung X TL skrng di asuransi? Hmmm yg mana ya? Hahah

      Hapus
  3. jet lag usai travelling? duh..
    emang ga enak banget. memanjakan diri dengan perawatan. ehmmm bisa dicoba tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jet yang paling enak emang piJet! Hehehehe

      Hapus
  4. klo lg traveling saya paling gak berani begadang, tidur cepat bangun cepat biar bisa dapet sunrise.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa dirimu si penikmat matahari terbit. Pasti banyak rejekinya ;)

      Hapus
  5. Wah...keren abis nih, baru pertama kalai berkunjung ke blog kamu dan dapat tips asikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaa senangnyaa dirimu mampir dan komen. Makasih kakakkkk #jingkrakjingkrak
      Semoga tips ku bermanfaat yak ;)

      Hapus
  6. tips-nya benar-benar sangat membantu sekali, apalagi setelah travelling rasa lelah memang selalu terjadi.. :D

    BalasHapus

Popular Posts

Follow by Email