Katanya Orang Indonesia Males Jalan Kaki!

17.18

Kata siapa? Coba liat di pelosok-pelosok Indonesia, masih banyak yang harus jalan kaki berkilo-kilo meter ke sekolah.


Hasil gambar untuk jalan kaki di pedalaman
Sumber: metrosiantar.com
            Tapi faktanya, Orang Indonesia baru aja dinobatkan sebagai orang paling males berjalan kaki di dunia berdasarkan hasil penelitian para ilmuwan dari Universitas Stanford Amerika Serikat. Para peneliti ini menggunakan data menit per menit dari 700.000 orang yang menggunakan Argus--aplikasi pemantau aktifitas--pada telepon seluler mereka. Hasilnya, penduduk Hongkong nempatin urutan teratas dalam daftar penduduk dunia yang paling rajin jalan kaki dengan rata-rata 6.880 langkah per hari. Sementara orang-orang Indonesia cuma 3.513 langkah per hari ajah. Pasti, nih, orang kota yang pemalas. #nuduh :)
Saya sendiri adalah si “tukang” jalan kaki. Nggak sekali dua kali, saya bisa jalan kaki dari Jalan Thamrin di Jakarta Pusat hingga Jalan Mampang Prapatan di kawasan Jakarta Selatan yang jaraknya sekitar enam kilometer. Dari pada busuk kejebak macet, ya mending jalan kaki!
Kalau pas lagi di Bandung, begitu turun dari mobil travel di Jalan Cihampelas atau Jalan Ir. H. Juanda (Dago), ritual saya adalah berjalan kaki ke arah selatan melalui jalan Merdeka, Braga, Alun-Alun hingga Terminal Kebun Kelapa yang jaraknya kurang lebih 3,5 km.
Kadang saya suka dibilang sinting sama temen-temen yang kenal banget dengan hobi jalan kaki ini. Mereka mungkin ngeliat saya kek orang stres dengan berjalan kaki berkilo-kilo tapi saya merasakan sebaliknya, jalan kaki justru buat melepas stres dan penat. Mungkin itu lah yang bikin saya, mau makan sebanyak apapun, tetep langsing dan awet muda. Ihiiiiy!
Sebagai pejalan kaki saya jadi ikut ngamatin kebiasaan jalan kaki orang-orang Indonesia terutama di kota besar. Saya ambil contoh Jakarta dan Bandung, karena saya hidup di dua kota ini. Dibandingkan negeri tetangga, Singapura, apalagi jika dibandingkan dengan kota-kota di negara empat musim seperti di Tokyo, Paris, New York dan lain sebagainya, trotoar di Jakarta dan Bandung relatif jauh lebih sepi dari para pejalan kaki, baik di area sekolahan, kampus, hingga perkantoran.

Saya sempet bertanya-tanya apakah penduduk kota besar di Indonesia, sehari-harinya, suka jalan kaki? Kalo yang dimaksud kebiasaan berjalan kaki beratus-ratus meter apalagi berkilo-kilo, keknya nggak deh. Mengapa? Mungkin, berikut ini bisa jadi jawabannya.

    1.       Transportasi umum dimana-mana
“Jangan kayak orang susah deh! Tinggal naek angkot aja!” begitu lah kalo orang Bandung. Kemana-mana, jauh deket, ada angkot (angkutan kota). Mau ke warung yang jaraknya cuma 150 meter aja pake angkot atau pake kendaraan pribadi. Dari kampus ke halte bus yang jaraknya cuma 200 meteran aja pake ojek.
Di Jakarta juga, jauh deket, tinggal milih mau naik kopaja, metromini, taksi hingga bus transjakarta pun ada atau pake kendaraan pribadi. Apalagi sekarang dengan kehadiran trasportasi berbasis online, semua jadi gampang. Bahkan di kawasan perkantoran di Jakarta seperti di jalan Thamrin, Sudirman, dan SCBD, ada shuttle bus gratis dari/ke pusat perkantoran - shopping mall yang jaraknya cuma selemparan upil. Bayangkan, mereka lebih milih antri naek shuttle bus dari pada jalan kaki dan nyebrang ke mall yang jaraknya cuma 100 - 200 meteran aja. 
Bahkan ada satu mall di kawasan Margonda, Depok, yang baik banget nyediain shuttle bus gratis dari/ke jalan masuk - pintu utama mall yang jaraknya cuma 100 meter. Dan, kendaraan seperti kereta mini ini penuh dengan perempuan muda yang lebih milih nunggu lamaan dikit di dalam shuttle dari pada jalan kaki yang jaraknya selemparan kolor itu. #Mungkin mereka lelah! Tapi untungnya masih banyak yang memilih jalan kaki, meskipun begitu nyampe jalan masuk langsung ngacir pake angkot.

Disediain fasilitas gratis, kenapa nggak dimanfaatin? Meskipun tinggal ngesot udah nyampe pintu mall neng! Sumber foto: Pribadi
Sekarang pun dengan kehadiran online delivery service seperti gofood, nggak perlu masak apalagi cari makanan keluar rumah/apartemen. Tinggal pesen online, lalu dalam beberapa menit nongol deh makanannya di depan pintu. Kalau saya sengaja cari makanan yang agak jauh sedikit supaya sehabis makan bisa ‘bakar lemak’ dengan berjalan kaki.
           
    2.     Jalur pedestrian (pejalan kaki) yang nggak memadai
Masih banyak orang yang beranggapan kalau trotoar masih banyak yang ala kadarnya. Udah mah sempit, bolong-bolong karena galian, juga sumpek sama pedagang kaki lima. Nggak sedikit juga trotoar yang dijadiin parkiran mobil/motor. Juga banyak trotoar yang gersang karena nggak ada pohon pelindungnya Salah satu contoh sempurna semrawutnya jalur pejalan kaki adalah sepanjang Jalan Margonda Depok. Siapa yang mau jalan kaki di kawasan Margonda, Depok, yang gersang, nggak ada pohon, pejalan kaki harus saingan sama parkiran mobil pula?

Saingannya pejalan kaki. Sumber foto: Pribadi
Kadang saya suka iseng pengen nyoba ‘jalan kaki’ di atas mobil-mobil yang parkir di trotoar. Tapi, sudahlah, mungkin yang pada punya mobil juga bingung mau parkir dimana.
Eh, tapi, di Jakarta sekarang udah mulai loh jalur pedestrian ditata; lebar, rapi, bersih, rimbun, udah dikasih bangku-bangku cantik pula seperti di jalan Thamrin dan Sudirman. Di Bandung pun sama. Tapi, tetep aja tuh nggak banyak orang jalan kaki.  Pada kemana yak pegawai kantoran berdasi, bersepatu pantopel itu? Kemana pula mbak-mbak cantik berbibir merah, berrok mini, dan ber-high heels? Pada ngumpet dimana sih?  Well, positif thinking aja, ini membuktikan bahwa penduduk Kota besar Indonesia adalah para pekerja keras dan makmur semua. Kerja di kantor terus dan kemana-mana udah mampu bawa kendaraan sendiri atau tinggal 'ngedate' sama abang gojek, grab, uber. Jadi nggak perlu jalan kaki.

Bukti orang Jakarta pekerja keras. 'Tapa' semua di dalam kantor! Atau, di mall? Sumber foto: iphotoku.blogspot.com
3.     Udara panas
Mungkin ini faktor utama orang Jakarta pada males jalan kaki. Sengatan matahari tropis di siang hari emang nggak ada duanya. Karena panas ini juga bikin, terutama kaum perempuannya, takut kepanasan dan terlebih lagi takut item atau takut belepotan bedaknya, belum lagi lepek dan ‘burket’ akibat keringetan. Enakan ‘ngumpet’ di ruangan ber-AC dong ah.
Coba liat juga pengendara motor, rata-rata naek motor kostumnya kek lagi winter; pake jaket/sweater tebel, pake sarung tangan, kadang saya liat ada yang pake syal, pake sepatu boot pula. Temen atau tamu bule suka bingung dengan kebiasaan pengendara motor berkostum ala musim dingin ini.
Pernah ada yang nanya, “Are they going skiing?” Mereka mau maen ski yak? Maen ski di Hongkong!
Demi, demi nggak gosong, demi nggak belang, demi nggak enter wind a.k.a masuk angin atau kena paru-paru basah kakakkkk! Sayangnya para bule itu nggak mengenal istilah masuk angin.
Andaikan udara Jakarta sejuk seperti musim semi kek di Paris, New York, atau London, saya yakin orang Jakarta pasti pada demen jalan kaki. Jangan kan jalan kaki, gelar tiker dan piknik di trotoar pun jadi.

4.    Faktor keamanan dan keselamatan
Trotoar di Jakarta dan Bandung kalau lagi macet biasanya jadi sasaran pengendara motor yang mungkin kebelet poop atau udah nggak sabar pengen cepet-cepet sampe ke tujuan. Begitu kita, pejalan kaki, larang atau halang-halangin, malah kitanya dimarahin. Lah, galakan mereka dari pada para pejalan kakinya.


Sumber foto: scariellafelicias.blogspot.co.id
            Kasus lain, kalau pejalan kakinya ginclong dikit langsung disuitin, dipelototin, dan disamperin. Mending yang nyamperin kece dan ngajak kenalan baik-baik. Lah, kalo yang nyamperin copet/jambret?! Ini juga sepertinya jadi pertimbangan yang bikin males jalan kaki di trotoar.
Tapi, so far, sih, saya aman-aman aja tuh jadi pejalan kaki bertahun-tahun. Ye wrait, siapa juga yang mau nyamperin gembel kek gue! Nggak tau ya kalau akyu pake rok mini. #mulaigila
Eh, tapi, kalau bicara soal keamanan dan keselamatan pejalan kaki, masih banyak nih yang turun dari bus transjakarta lalu lompat lewat pintu halte dan nyebrang begitu aja. Masih banyak juga penyebrang jalan yang lebih milih jalan pintas dengan nyebrang jalan di bawah jembatan penyebrangan. Bukannya lebih nggak aman yak? Lah, terus itu dibuat jembatan penyebrangan buat apa dong kalau nggak dipake? Emang bikin cape banget ya naek jembatan penyebrangan itu? #gagalpaham


Hasil gambar untuk menyeberang di bawah jembatan penyeberangan
Indonesia banget! Nyebrang di bawah jembatan penyebrangan. Sumber gambar: konsultansolusi.com                                  
5.     Polusi Suara
Ada juga loh yang males jalan kaki karena nggak nyaman dengan bisingnya jalanan terutama karena tabiat orang Indonesia yang dikit-dikit bunyiin klakson. Akh, si eneng kecakepan kali sampe diklasonin. #OMTELOLETOM

     6.    Polusi udara
Jakarta dikenal dengan satu di antara sekian keajaiban dunia yaitu “kemacetan”. Kemacetannya emang luar biasa banget. Kemacetan ada karena kombinasi infrasturktur yang nggak memadai, perilaku berkendaraan yang nggak disiplin, dan volume kendaraan, baik umum ataupun pribadi, yang luar biasa jumlahnya dan banyak yang buruk pula emisi gas buangannya. Hal ini berkontribusi terhadap kualitas udara kota yang buruk.
Bayangin, udah dandan rapi, cakep, harum mau ketemu dosen, kecengan atau klien dan pas jalan kaki atau mau nyebrang jalan, udah mah panas, eh tau-tau “dikentutin” trio kwek-kwek; kopaja, metromini, mayasari bakti, dan kawan-kawan.  Badan dan baju yang tadinya harum parfum mahal jadi bau asep knalpot. Kan, kezeeeel!


Brooot! Emang enak 'dikentutin' bus! Sumber foto: chez-space.blogspot.com
Tapi, di beberapa area yang rimbun seperti di kawasan Menteng atau di kota Bandung seperti di kawasan jalan Sumatra, jalan Aceh, dan sekitarnya jarang juga orang berjalan kaki. kalau pun kepaksa jalan kaki, baru beberapa puluh meter udah ‘ngibarin bendera putih’ sambil nyetopin transportasi publik.
Hmmm, apa emang pada dasarnya orang kota besar di Indonesia beneran males jalan kaki yak? Bagaimana dengan di kota-kota lain? Bagaimana dengan dirimu? Suka atau males jalan kaki? atau ritual jalan kakinya di mall ajah? J
Well, itulah beberapa kemungkinan yang membuat penduduk kota besar kurang menikmati jalan kaki berdasarkan obrolan random dengan warga Jakarta dan Bandung serta berdasarkan pengamatan traveler modis.
Karena kebiasaan nggak rajin jalan kaki agak jauh ini, banyak orang Indonesia, terutama yang dari kota besar apalagi dari Jakarta, kaget saat mereka traveling ke beberapa kota di mancanegara. Kaget karena harus banyak jalan kaki di kota-kota tersebut. So, before you travel, will you walk with me first?
Coming up next! Traveler modis akan mengulas kota-kota mana saja kah di dunia dimana wisatawan yang berkunjung harus banyak jalan kaki. See you, soon!

You Might Also Like

22 komentar

  1. hahahaha.. Idpiw banget tulisannya... bener banget... kalau lagi sama dia.. tau2 udah jalan jauh ajeeee.. merdeka sampai ujung dago.... nanjak pun hayu doi mah,.. gak peduli cewek manis sebelahnya lagi pake hak tinggi... hahahaha.... Trotoarnya bikin kesandung2 atau masuk2 si hak sepatunya sih (alesan).... Ayo tetap jalan kaki Idpiw.. biar tetap awet muda... Hihiwww...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lol ... Kapoknya jalan jeung aku pake highheels mah ;) mari kita budayakan berjalan kaki. Anywau, bantu share duonka di socmedmu mba ;) nuhun ya udah mampir dan komen.

      Hapus
  2. Me like to walk! Aku suka jalan kaki! Walau lebih sering tidak nyaman meskipun trotoarnya sudah diperbagus tapi semua itu tidak bisa menghalangi kegemaranku untuk jalan kaki. Harmoni - Gambir biasanya pas pulang kantor dan kalau sedang tidak bawa motor pastinya. Hitung2 olahraga.... #smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bageooooooooos! Mari kita sebarluaskan spirit jalan kaki! ;)

      Hapus
  3. Aku suka jalan ko, tp klo di singapore, hahaha. Di sini alasan yg kamu tulis betul skali kakaaak.. hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan kaki juga duonks dimari hehehe

      Hapus
  4. Berhubung djakarta udh mls bw mbl krn muacetnya ..jd ganti busway..jd udh hobby turun busway langsung jalan kaki..mayan 10rb langkah (tp kurang๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚).tambah doya ngiderin mall..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. 10rb langkah? Not bad at all. Ayoo lanjutkan! ;)

      Hapus
  5. Aku termasuk yang jarang jalan kaki hahaha... Dane mang bener, nyebelin banget kalau trotoar jalan diserobot motor. Tapi beberapa ruas jalan di Bandung itu enakeun buat jalan kaki di trotoarnya. Kayak di jalan Riau tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ish Bandung mah emang enakeun pisan buat kaki

      Hapus
  6. Siapa bilang??? Aku suka (banget) jalan kaki klo di mall. Hehehehe...

    Yang bikin aku males jalan kaki karena polusi udaranya itu loohhh masss. Mulut sm hidung harus ditutipin pake hijab biar gak batuk. Seandainya lebih banyak (lagi) taman kota, mungkin lebih asyik utk jalan kaki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha jalan di mall ... Iya nih, kalo aja lebih banyak taman dan pohon mungkin lebih nyaman jalan kaki. Dan makin nyaman jalan kaki kalau orang lebih milih tdk berkendaraan kalau jarak ya dekat alias lebih banyak milih jalan kaki ;)

      Hapus
  7. Memang, mas, sebagian besar jalan di Indonesia itu tidak memadai untuk berjalan kaki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meskioun banyak yg masih cart marut tapi sekarang mulai udah banyak yan diperbaiki dan banyak juga kok trotoar yang nyaman untuk berjalan kaki ;)

      Hapus
  8. Iya nih bener banget bang... maksud hati mah sebenernya pengen jalan kaki ala2 kayak di yuropp... tapi sikon semrawut gitu jadi males kannn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... Banyak kok area yg rnak buat jalan kaki. Yuk jalan kaki yuk? ;)

      Hapus
  9. Aku kalau lagi 'iseng', suka turun busway di Polda terus jalan kaki sampai Tendean. Kesannya, antara bokek sama olahraga beda tipis T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha eh jalan kaki dari polda - tendean itu mayan banget loh! ;)

      Hapus
  10. pernah hiking... trus kita nanya sama penduduk desa.... (Malah pernah ama nenek2)... Bu.. kalau desa ini di mana? jawaban nenek itu... oooh di sana... deket da.... trus kita tanya ... kira-kira seberapa jauh.... jawab nenek.. ooh udah deket banget.... dan akhirnya kita berjalan... baru dua jam kemudian sampai di tempat yang kata nenek itu deket....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaah deukeut urg kampung beda yak sama deketnya org kota ;)

      Hapus
  11. kalau aku sih masih oke-oke aja meskipun jalan kaki, toh di tempat tinggalku udaranya belum terlalu tercemar jadi meski jalan kaki ya gak masalah..

    BalasHapus

Popular Posts

Follow by Email