Foto, Turis Indonesia (Banget)

20.08

Siapa sih yang nggak suka berfoto saat traveling? Kayaknya sayang banget udah traveling jauh-jauh terus nggak dipoto.
Dalam beberapa kali kesempatan memandu turis mancanegara, mereka lebih suka foto objek. Sebaliknya turis Indonesia lebih suka menjadikan diri mereka jadi objek foto dengan latar belakang objek wisata.
            Coba dicek deh album foto orang Indonesia pas lagi jalan-jalan terutama ke luar negeri, pasti hasil fotonya jarang banget yang bebas dari “model jadi-jadian”. Kecuali yang hobi fotografi, biasanya cuma satu atau dua foto ‘narsis’ aja.
Berikut adalah beberapa kebiasaan berfoto dan objek, di luar pemandangan dan arsitektur, yang dikejar turis Indonesia saat #traveling.

Anak Kecil
“Ihhhh lutuuunaaaa!” begitu lah jeritan dan pekikaan turis-turis Indonesia terutama ibu-ibu kalau ada anak kecil lucu. Terus tau-tau anak kecil itu udah dikerubunin, dipotoin, nggak jarang pula yang sampai dicubitin. Apalagi kalau anak kecilnya bule, bermata biru, bibir ama pipinya merah, rambutnya keriwel, tembem, waaah itu sasaran jepretan kamera turis kita banget.

Sumber: quora.com
Sumber: nikirkfamily.blogspot.com
Sebel! Abis dipoto nggak dikasih duit!Sumber: yourtango.com

Fyi, berhati-hati lah saat mau menjadikan anak sebagia objek foto terutama di negara maju. Kalau sampai anak-anak itu nangis apalagi ada bekas cubitan di pipi, bisa-bisa kita dituduh melakukan child abuse dan “nge-date” deh sama polisi. Kalau mau cubit, cubit pipi papanya aja. #eeeh!

Makanan
Berfoto-foto dahulu, makan-makan kemudian. Kalau ada yang nyentuh makanan saat makanan baru dihidangkan di atas meja pasti ada yang menjerit “STOOOOP! JANGAN DISENTUH DULU! POTO DULU!” begitu lah turis Indonesia. Mau cuma roti sebiji doang, tetep aja harus foto. Apalagi kalau presentasi masakannya kece, wah bisa berbagai angle fotonya. Tapi biasanya yang jadi sasaran foto adalah masakan barat, kalau Chinese food emoh dipotoin. Kalau di restoran chinese food, begitu duduk, lalu makanan disajikan, tanpa basa-basi langsung hap hap. Hajaaaaar!
Motoin makanan ini emang sangat kekinian. Siapapun, dimanapun, banyak banget yang hobi motret makanan sebelum makanan itu dilahap, termasuk saya.

Ketika kungfu master dan potjong mau makan. Sumber: eater.com

Foto Bareng Bule
Sering banget saya dimintain tolong oleh peserta tour, nggak laki nggak perempuan, untuk minta ijin ke bule-bule supaya si bule mau berfoto dengan mereka. Kadang bule-bulenya bingung kenapa mereka dimintain foto bareng. Seleb bukan, kenal juga nggak. Random banget lah pokonya turis kita. Tapi biar tamunya seneng dan si bulenya juga seneng kadang saya suka ngarang-ngarang.
“Kata tamu saya, kamu mirip Tom Cruise karena itu lah mereka pengen foto!”
Preeeeet! Tom Cruise dari Hongkong!
Sumber: brilio.net
Coba aja cek album foto temen atau sodaramu yang suka ikut tour, mau ke Borobodur, Bali, Paris, New York pokoknya kemanapun pasti suka ada nyelip poto sama bule. Bule-bule itu kalau nggak bule random yang ketemu di jalan, atau, ya, sopir bus. Iya percaya atau nggak turis Indonesia pasti foto sama supir busnya. Fyi, tour orang Indonesia ke Eropa, Amerika, dan Australia sangat jarang didampingi local guide, makanya mungkin sosok driver yang mengantar-jemput, bukain pintu bus, menyambut dengan senyum di depan pintu bus selama berhari-hari, membuat kehadiran sosok mereka dihargai turis kita dan berfoto adalah sebuah bentuk kenang-kenangan.

Petunjuk Jalan
Papan petunjuk jalan juga jadi item wajib foto setiap turis. Biar jadi bukti bahwa pernah kesebuah tempat/kota/negara dan nggak dibilang hoax kali ya.
Sumber: princessleia.com

Mobil
Nggak sedikit turis yang suka berfoto dengan latar mobil-mobil sport atau mewah seperti Ferrari, Limousine, Lamborghini, dan sejenisnya. Pernah nih ada ibu-ibu, yang sebelum foto, ngaca-ngaca dulu di kaca jendela mobil buat ngecek gigi, bulu mata, dan bulu idung, sampe nungging-nungging segala. Eh, nggak taunya kaca jendela turun dan ada kepala nongol di depan batang idung si ibu. Sampe loncat dia. Kaget. Kirain nggak ada orang.

Halaman Depan Hotel
Buat banyak turis Indonesia, nggak afdol rasanya kalau nggak berfoto di halaman depan hotel tempat menginap atau dengan backround papan/tulisan hotel.

Foto Depan Butik Mewah
Di saat turis berkantong tebal asyik berbelanja di butik mewah perancang adibusana dan keluar butik dengan gembolan shopping bag, sebaliknya, mereka yang berkantong tipis cukup window shopping dan berfoto ajah. Bisa foto dengan beragam pose bak super model di depan butik aja udah bikin hepi. Yang penting di fotonya keliatan brand Channel, Louis Vuitton, Hermes, Gucci-nya. Biar dipoto doang yang penting gaya kakakkkk!

Selfie
Tahukah kamu kalau istilah #selfie atau mengambil foto sendiri ini mulai digunakan tahun 2002 dalam sebuah forum internet Australia (ABC Online) tanggal 13 September 2002? Well, now you know.
Dan, tahukah kamu kalau turis Indonesia itu “banci” foto banget? Sesi berfotonya turis Indonesia nggak bisa sebentar loh. Bayangin aja ya, dari mulai foto selfie alias foto narsis sendirian, pake tongsis, puluhan frame, lalu minta temen atau TL-nya buat fotoin berbagai pose. Nggak puas foto sendirian, terus tarik temennya lalu jadinya ‘berjamaah’. Kalau udah begini, yang lain mulai ngeluarin kamera atau hp dan TL jadi fotografernya. Hal seperti begini terus berulang di setiap tempat. From selfie to groufie. Dan, apapun objeknya yang penting harus ada si turisnya.
         Nah, buat yang suka #selfie cobain deh pake smartphone Vivo V5, smartphone pertama di dunia yang dilengkapi dengan kamera depan 20 MP dengan fitur ‘soflight yang bisa bikin setiap selfie tampak indah dan tanpa cela. 

#perfectselfie with Vivo V5. Ish, sopose?! Kece, kakak! Sumber: pribadi
           V5 juga dilengkapin sensor kamera unggulan SONY IMX 376, hasil kolaborasi Vivo dengan Sony. Nggak Cuma kamera depannya yang juara, kamera belakangnya juga okeh kok, 13 megapiksel. V5 menggunakan Android 6.0 marshmallow dengan Funtouch OS 2.6 dan diperkuat perangkat memori dengan RAM 4GM dan memori internal 32 GB, yang bisa ditingkatkan sampai 128GB. Harganya dibandrol nggak sampai 3,5 juta rupiah. Ekonomis dan yang pasti bikin selfie makin puas, apalagi kalau selfienya di landmark cantik dan iconic di dunia; Borobudur, Menara Eiffel, Patung Liberty, Menara Miring Pisa, dan lain-lain. Pasti hasilnya kece badai!

Sumber: pribadi

Kalau kamu hobi foto apa? Dan, kamu tipe yang mana, lebih suka moto atau difoto? Atau difoto sambil lompat? C'mon let's travel and take pictures!

Tips:

Ø  Sebelum berfoto, nikmatin dulu suasana dan pemandangan objek. Supaya ingatan akan objek dan suasana bisa tersimpan kuat di otak dan memori saya. Juga, supaya tau kira-kira kalau saya harus kembali ke tempat tersebut nggak pake nyasar.
Ø  Kalau kameranya belum siap, jangan dulu tersenyum lebar. Kering dah tuh gigi! Tunggu sampai aba-aba ‘satu dua tiga’, nah, di hitungan ketiga baru lah senyum selebar-lebarnya. Biar senyumnya ‘fresh’!
Ø  Saat berfoto selalu inget dan recheck dengan barang bawaan. Jangan digeletakin begitu aja tanpa ada yang ngawasin. Kalau ilang, salah sendiri!
Ø  Selalu liat situasi dan jangan nekad. Kalau emang ada instruksi nggak boleh pake flash dan bahkan nggak boleh foto sama sekali, ya jangan foto. Terutama di museum.
Ø  Berfoto juga jangan sampai membahayakan diri sendiri dan orang lain. Belum pernah dijewer sama polisi/security gara-gara urusan foto, kan? Saya pernah. Sakitnya nggak seberapa tapi malunya sampai kebawa mimpi.
Ø  Jangan pernah berfoto di area imigrasi (area passport control dimana paspor kita dicap oleh petugas) bandara, pelabuhan, dan perbatasan negara mana pun. Kalau sampai ketauan kita berfoto dan ketauan petugas, biasanya mereka akan nyamperin kita untuk cek kamera dan minta hapus foto di area imigrasi aja, tapi kalau sampai kamera kita disita, jangan protes.
Ø  foto adalah one of the best souvenirs. Setiap jepretan kamera adalah sebuah memori yang harus disimpan baik-baik. Foto adalah salah satu sumber nostalgia terbaik. Kalau disimpen dengan baik, sampai hari tua pun bisa kita nikmatin. Jadi, jangan cuma disimpen di memori kamera atau hp doang. Harus di back up sesegera mungkin. Simpen di external hard disc, drop box, upload ke facebook, path, instagram dan lain-lain. Atau dicetak dan disusun dalam foto album kek jaman dulu. Soalnya, saya pernah punya pengalaman saat hp dan laptop saya mati total dan datanya nggak bisa diselametin. Ribuan foto termasuk foto hasil traveling ke berbagai tempat selama bertahun-tahun nggak bisa diselametin. Duh, aseli, pengen nangis! Rasanya, sebagian kenangan hidup saya juga ikut ilang.

You Might Also Like

15 komentar

  1. Jadi males cetak futu sehari ribuan futu masuk di google #ekh . . . bagus ni tulusan lengkep toean

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bunda udah mampir dan komen. Iya sekarang males yak cetak foto. Hamburrrrr hahah

      Hapus
  2. Ha ha ha..lucu lucu ya orang kita..turis dari Cina juga gitu loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Turis dari cina lebih paraaaaah kakakkkkk ;)

      Hapus
  3. Boleh tau kakakkkk.. Dijewer sekuritinya gimana? Hahaha.. Foto dimana tuh.. Sampe bisa dijewer. Malu sampe kebawa mimpi tuh rasanya jleb bangetttt... Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau tau apa mau tau bangeeeedh? Hahaha #kepo nih yeee ... gue dijewer polisi di Monaco, long ago! ;)

      Hapus
    2. aaah Idfi kereen bangets sihhh...asik bgt tercerahkan baca inihhhh

      Hapus
    3. Waaa makasih yaaa udah mampir dan meninggalkan jejak ;) semoga bermanfaat.

      Hapus
  4. Hahahaha bener juga... aku pernah melakukan beberapa... btw... jadi pengen jalan2 keluar negeri lagi .... hiks
    Lucu banget tulisan2mu Idfi Pancani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba viviiiii ayuuuuuk kita jalan2 ke luar pulau kek ke luar negeri kek. Inshaallah akan terwujudkan segeraaaa. Amin. Bantu share duong di socmedmu, pleaaassse? Heheh

      Hapus
  5. whuahaha..ngakak sendiri baca postingan ini.., iyes..turis Indonesia bangettt... Btw, jadi Vivo V5 ini emang cucok banget yah buat orang Indo, hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Embeeeer vivo V5 ini cocok banget buat org endonesyaaah ;)
      Anywau,makasih loh udah sempet2in mampir dan meninggalkan jejak dimari. Aku segera meluncur ke tempatmu ah ;)

      Hapus
  6. benar banget deh, kalau ada anak kecil lucu pasti langsung di foto dan di cubit-cubit pipinya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakh kesian anak kecilnyaaa dicubit-cubit :)

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email