Toilet, Turis Indonesia (Banget). Part 1.

08.32

Turis asal Indonesia itu sangat mandiri, sangat disiplin, sangat tepat waktu, pendengar yang baik, sangat suka sejarah, nggak hobi selfie dan nggak suka shopping! Ye right! #nyinyir


S
ebenernya, banyak sih turis Indonesia yang disiplin, yang tepat waktu, yang mau dengerin sejarah, yang nggak hobi belanja juga ada. Tapi, turis Indonesia itu lebih tepatnya RAJIN. Rajin telat, rajin foto selfie dan wefie, rajin shopping, dan yang pasti kalau diceritain sejarah inshaallah rajin ngacir atau tidurnya.  Kurang lebih itu lah gambaran singkat tentang turis Indonesia.
Selama beberapa tahun nanganin dan nemenin turis Indonesia bepergian di Indonesia atau ke mancanegara, saya jadi kenal seperti apa tabiat, kebiasaan, dan karakter sodara-sodara sebangsa setanah air itu saat mereka jadi turis. Dan, mungkin pas saya jadi turis, saya pun nggak ada bedanya hahaha.
So, Mau tau apa saja yang identik dengan turis Indonesia? Ini dia beberapa poin yang ‘turis Indonesia banget’.

Toilet
Poop nya nggak tenang kakak! Argonya jalan teruuuuus!

Ini dia yang paling dicari sama turis Indonesia yang suka ikutan trip rombongan dengan travel agency saat traveling.
Nggak peduli mau musim panas, musim gugur, musim semi, apalagi musim dingin, ke toiletnya juwara banget!
Saya juga nggak tau kenapa turis Indonesia ‘cinta’ banget sama toilet. Kalau saya perhatiin, mereka tuh sebelum jalan, musti ke toilet dulu. Kemudian, baru aja 15 menit jalan tiba-tiba udah ada yang nyelutuk, “Mas Idfi, aku pengen ke toilet.” Yaaaaah, udah minta ke toilet. Padahal kalau traveling di Eropa atau Amerika sering kali perjalanan dari satu kota ke kota lainnyan harus menempuh perjalanan jauh yang bisa berjam-jam lamanya. Bus nggak bisa berhenti sembarangan apalagi di jalan tol. Kita pun nggak bisa seenak udel nyuruh sopir untuk berhenti gara-gara ada yang kebelet. Yang ada malah disemprot sopir.
Di bus biasanya ada toilet tapi rata-rata sopir nggak ngebolehin kita pake toilet. Saya juga nggak tau alasan pastinya. Mungkin si sopirnya nggak punya waktu buat bersihin toilet, entah karena susah air atau bisa jadi dia takut perjalanan jadi nggak nyaman karena bau pesing dari toilet. Bisa-bisa dia malah dikomplen gara-gara busnya bau. Jadi, mau nggak mau kita harus nahan. Bus biasanya akan berhenti di pom bensin atau rest area setiap dua jam sekali. Kecuali kalau emang darurat banget.
Saya perhatiin juga tabiat kebanyakan turis kita, begitu turun dari bus kemanapun tujuannya pasti toilet dulu yang dicarinya. Begitu nyampe depan pintu toilet suka bingung. Bingung pintu buat cowok sama cewek gimana cara bedainnya. Wong kadang tulisannya pake bahasa asing yang belum tentu paham. Saya pribadi paling sebel kalo pintunya udah dikasih lambang ♂♀ karena sampe sekarang masih nggak bisa bedain itu gambar mana yang cowok mana yang cewek. Kebayang udah kebelet, tapi disuruh mikir.
Kembali ke turis Indonesia vs toilet, biasanya pas makan siang atau makan malem di restoran, bukannya duduk dulu supaya tau duduknya dimana tapi malah ngacir ke toilet dan begitu kembali dari toilet ke meja makan, baru lah sadar kalau duduknya nggak barengan sama temennya atau posisinya nggak strategis lalu mencak-mencak ke TL-nya. Yahhhh ... yang disalahin TL lagi TL lagi.
Dan kalau ke toilet, mending satu-satu, ini mah serombongan. Kebelet bisa kompakan gitu yak? Kalau toiletnya punya banyak kubikal sih, ya, bisa cepet selesai urusan toilet tapi sering kali toiletnya segede upil. Sampai antri panjang dan udah pasti ngabisin waktu banget. Tour-nya orang-orang Indonesia sering banyak abis waktu gara-gara urusan toilet ini. Saking rajinnya turis-turis ini ke toilet, saya suka nyelutuk, “Kenapa nggak sekalian foto grup di depan toilet pake spanduk!?“ dan sekalian aja spanduknya bertuliskan “GRUP PECINTA TOILET”. 
Saya cuma bisa geleng-geleng, kenapa ya turis Indonesia bisa beser-beser begitu. Udah gitu besernya bisa barengan gitu? Ke WC pun jadi berjamaah. Nggak tua, nggak muda yah sama aja. Klep-nya udah pada jebol kali ya? 
Mumpung lagi ngomongin toilet sekalian deh saya share kondisi pertoiletan umum di beberapa negara.

Toilet di Eropa
For your info (fyi), di kota-kota di Eropa nyari toilet umum nggak gampang, loh. Ada, sih, tapi biasanya harus bayar, rata-rata, 50 sen sampai satu euro. Bayarnya ada yang tinggal masukin koin ke mesin atau bayar ke penjaga. Yang jaga biasanya emak-emak.
Nah, biar nggak rugi-rugi banget, salah satu cara terbaik untuk ke toilet adalah nebeng ke toilet di kedai kopi atau restoran. Tapi nggak segampang itu juga buat nebeng ke toiletnya. Caranya ya harus beli sesuatu. Beli kue kek, beli eskrim kek, beli minum kek. Biasanya saya sih beli yang paling murah yang ada di menu. Kok harus beli? Hayo, mending milih yang mana, bayar ke toilet umum untuk kencing doang atau masuk ke kedai kopi dengan bayar satu euro tapi bisa dapetin secangkir kopi atau teh dan sekaligus bisa ke toilet?
Sementara kalau toilet-toilet di rest area atau pom bensin, ada yang gratis ada juga yang bayar. Di beberapa negara jika toilet di rest area-nya berbayar, biasanya saat kita masukan koin kemudian akan keluar semacam kertas tiket. Nah, si tiket ini jangan dibuang. Tiketnya bisa dipake buat potongan jika kita belanja di convenient store yang ada di rest area tersebut. Toilet kek begini nih yang bisa bikin girang turis Indonesia. Mereka jadi punya alasan buat shopping after toilet.
Satu tips buat buang air besar di toilet kering yang biasanya ada di negara-negara barat. Toilet kering ala barat udah pasti nggak ada bak untuk nampung air, nggak ada gayung, dan nggak ada semprotan air. Jadi gimana dong ceboknya? Ambil beberapa helai toilet paper kemudian lipat dan basahi dengan air keran lalu masuk ke bilik wc. Kalau lupa bahasin toilet paper-nya, ya, terpaksa pake yang kering aja.

Toilet di Venezia, Italia

Venezia, Italia, adalah kota dengan toilet umum yang mahal. Masa ada toilet umum yang untuk masuknya aja harus bayar 1,5 euro (€1=Rp15.000). BUSYET! Iya serius! Buat ikut pipis aja harus ngeluarin duit lebih dari dua puluh ribu perak. Gila, Mahal banget, kan? Jadi mending ke kedai kopi aja, beli segelas espresso lalu bisa ke toilet. Cuma, inget, ngopi sambil berdiri harganya beda dengan ngopi sambil duduk. Duduk di dalam pun harganya beda dengan duduk di teras/luar. Duduk di teras dengan view kece itu paling mahal. Jadi kalau mau hemat ya ngopinya sambil berdiri aja. Nggak usah gengsi, wong orang lokal aja banyak kok yang ngopi sambil berdiri.

Toilet di Athena, Yunani
Di beberapa negara termasuk Yunani, terutama di kota Athena, kalau mau nebeng ke toilet di kedai kopi atau di restoran nggak bisa main nyelonong gitu aja. Karena, di pintu toiletnya rata-rata dilengkapi dengan mesin akses. Dan satu-satunya cara untuk dapetin kode akses supaya bisa menggunakan toiletnya, ya, harus punya struk pembayaran. Kode aksesnya, dan juga password wifi, ada di bagian paling bawah struk pembayaran. Kalau nggak punya rasa malu ya bisa minta tolong pembeli yang lagi nongkrong dan nebeng kode akses toiletnya. Atau, beli sesuatu dan punya kode akses sendiri. Saya pilih yang kedua, dong. Minjem kode akses orang? Ihhh emangnya gue cowok apaan.

Toilet di India
Pic from firstpost.com

Salah satu pengalaman nggak terlupakan dari traveling ke New Delhi, India, adalah toilet umum cowok. Toiletnya di trotoar cuy! Cowok-cowok berderet berdiri di trotoar jalan raya. Dengan santainya mereka kencing. Sementara kami, terutama ibu-ibu, yang ada di bus pada heboh. Ampe nganga-nganga ngeliat salah satu "keajaiban" dunia ini. 

Ya, cuma yang cowok yang bisa kek begini. Jangan ngarep nemu toilet buat perempuan di trotoar. Ngana mau ngeliat fantat segede-gede tronton? 

Toilet di Cina.
Pic from en.rocketnews24.com
Satu-satunya destinasi yang mungkin turis Indonesia dan juga turis dari berbagai penjuru dunia males ke toilet cuma di Cina. Toilet umum di Cina terutama di objek wisatanya terkenal jorok dan bau. Apalagi begitu ngeliat turis lokal berak dengan pose jongkok manis manja dengan pintu terbuka lebar. Kadang mereka sambil ngobrol dengan suara kenceng sama temennya di kubikal sebelah tanpa ada perasaan risih. Turis kita, terutama yang baru pertama kali ke Cina dan kebetulan jijik-an, langsung kocar-kacir sambil nutup idung dan mata dengan ekspresi muka kek abis ngeliat setan. Trauma!
Fyi, toilet paper di kebanyakan toilet umum di Cina diletakkan di luar kubikal toilet jadi kalau mau buang air besar, harus ambil dulu toilet paper baru masuk ke toilet. Tapi, kalau udah keburu buang air besar dan ternyata nggak ada toilet paper di dalam bilik toiletnya, gimana dong? Gundala Putra Petir nggak usah gundah nggak perlu khawatir, Pake saputangan! Tapi sapu tangannya jangan dilipet dan dibawa pulang. Ihhh, jorok! Buang dong ah! Kalau sampai sapu tangan pun nggak ada, tinggal teriak ajah, “SOMEBODY, HELP ME! HAND ME OVER TOILET PAPER, PLEASE?! ....YANG BANYAAAAK! JANGAN LUPA BASAHIN PAKE AERRRR!”

Toilet di Jepang
Pic from en.rocketnews24.com
Buat saya sendiri, negara dengan toilet umum terbersih dan ternyaman itu ada di Jepang. Saking bersih dan nyamannya, saya suka ketiduran di toilet terutama di toilet duduk (di Jepang amsih banyak toilet umum jongkok kek di Indonesia). Cuma, kadang suka bingung karena banyak tombol-tombolnya. Mana pake huruf kanji pula. Pernah abis poop, asal teken tombol. Eeeeh, kok malah ada musik. Ternyata suara musik ini buat nyaruin suara “brat bret brot”. Kece banget lah toilet di Jepang! Terus saya coba tekan tombol lain, eh, keluar suara “ngunggg” yang halus diikuti dengan hembusan angin hangat. Woaaaaa, ada pengering untuk pantat. Luarrrrrr biasa! Eh, buat ngeringin rambut sama ketek bisa nggak ya? 


Teaser: Setelah toilet, kira-kira apalagi sih yang “turis Indonesia banget”? Nantikan kelanjutannya yak. Pokoknya masih banyak lagi deh yang seru-seru tentang turis Indonesia, traveling dan dunia tour leader (TL).

You Might Also Like

28 komentar

  1. Sebagai tourist guide ceritamu ini Sungguh seru. Cerita sederhana soal toilet yg fungsinya esensial bisa dibungkus jadi menghibur gini. Keep on writing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haturnuhun aipppo yg ngehitz udah mau mampor dan berkomen diblog akuh ;) i will keep on writing

      Hapus
  2. hihii..ngakak baca n liat foto toilet di India..it is indeed keajaiban dunia haha..good writing idfi darleng..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuhun darleng udah mampir dan komen di blog akuh ;) km kunaha kamari di nepal teh? Cerita2 yaaak nanti pas ketemuan di bdg.

      Hapus
  3. ada beberapa negara yang gue ga suka toiletnya, terutama negara yg ga kenal jetspray.... mengingat, gw adalah penganut "CEBOK PAKE AIR"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akuuuh juga #cebokpakeair ... cebok pake es udah pernah lon tob? Coba mampir ke Mongolia gih ;)

      Hapus
  4. Saya ketagihan buat cerita berikutnya. Ditunggu tulisannya gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaaaaaap. Makasih udah mampir dan komen yaaaa ;)

      Hapus
  5. waduh... *ceritanya bikin aku tersindir yang kadang suka ke toilet* #eh :D , Toilet di Cina benar-benar bikin nahan napas, teman seperjalananku waktu itu sempat ngedumel :" masih mending toilet di pertamina/pom bensin..."

    cerita yang seru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toilet di indonesia bettet lah dibanding di cina ;)

      Hapus
  6. hahahaha seruuuu fiii!! lebih ajaib lagi addis ababa, pipis di tengah jalan.literally bener2 d tengah jalan! gk perlu toilet, lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah aku belum pernah ke adis ababa ... jadi ibu2 jongkok di tengah jalan? ;)

      Hapus
  7. Harus cerita yg elo ngangkutin berpuluh2 kopeer tuuhh ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasib TL merangkap porter hahahha

      Hapus
  8. Seru bacanya. Em...gimana ya emang toilet itu penting sih bagi semua orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya penting banget. Dan, ternyata beda negara beda kebiasaan. Anyway, makasih ya udah mampir dan komen

      Hapus
  9. Iya penting banget cuma ternyata beda negara beda kebiasaan aja ;) makasih ya udah mampir dan komen.

    BalasHapus
  10. Hmmm gak cerita tentang di toilet eropa pas musim dingin dan ketemu cewek jepang hahahaha ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaahha itu ada di chapter misi kebudayaan mba vi. Masih jauh. ;)

      Eh bantu share di socmed mu duonks mba Vi blog akuh. Siapa tau teman2mu dna sodara2mu bisa terhibur dan nambah wawasan ;)

      Hapus
  11. Hai Idfiiii! Gue pernah ikut walking tour lo dengan Ira yang di Cikini. Anyway, gue ngakak di bagian sekarang. Pernah pas gue di Delos, papasan sama grup tur ibu2 dari Indonesia. Delos itu emang satu pulau yg isinya berkaitan dgn sejarah doang. Nah pas guide grup ibu2 ini lagi jelasin sejarahnya, di bawah terik matahari, ada satu ibu yang ngomong ke temannya,"Kita tunggu di sini aja [sambil neduh], dia masih ngomong2 terus."
    Lhaaaa ya iyalah ngomong terus guidenya, wong itu pulau isinya reruntuhan sejarah semuaaa ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahai Viraaa ya ampun iya inget dirimu pernah ikut Cikini. so good to see you here. iya, gue inget juga tuh waktu dulu ke Athena. Ada kunjungan ke salah satu museum, terus ada ibu-ibu dari Surabaya yang nyelutuk, "OPO IKI!? BATU LAGI BATU LAGI. DI KAMPUNGKU JUGA BANYAK! ELEK IKI! MENDING SHOPPING!" hadeuh. #geleng-geleng

      Hapus
  12. Idfiiii, apa kabar nih ? Baru sempat baca sekarang. Amat sangat informatif. Walaupun cuma ttg WC, tapi WC adalah hal yg sangat penting bagi kehidupan kita. Terima kasih sudah memberi kesempatan buat membaca tulisanmu yg menarik.

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. Hai teteh Lilis. Waaaah senangnya akhirnya dirimu mampir ke blog akuh. Makasih yaaa udah mampir dan komen. Alhamdulillah kabar baik. Gmn kabarnya?

      Hapus
  14. Agak geli geli gimanaaa gitu baca tulisan ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Geli geli gimana kaak vikaaah? ;)

      Hapus
  15. Turis Indonesia banget dong acyuhhh pertama kali ke Bangkok kata yang pertama kali dipelajari.... "Hongnam... hongnamm.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehhhh ada neng fitroppp! Seneng ih km mampir dan komen pulak. Nuhun nyak. Kalo ceritanya ok mah boleh dishare kakakkkk hahaha
      Eh eh hongnam teh naoooon?

      Hapus

Popular Posts

Follow by Email